Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

24 April 2013

WARKAH UNTUK TEMAN PENYAIR


"Mohd Helmi Ahmad"

Re: Tahniah Cerpen di M W Perdana

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh;

Memang fikiran sy pun agak kacau. Sampai semalam DUA doktor pakar yg rawat sy; doktor pertama doktor pemakanan & keduanya doktor perubatan; penat & risau perkembangan sakit kronik saya.

Gula dalam badan melonjak jadi 11.5 mmol/L biasa orang tua macam sy 5 ke 6 mmol/L bacaannya. Bila gula naik semua jadi kontras. Doktor buat keputusan sy kena jadi doktor sendiri; suntik tangan sendiri ambil setitis darah & dia kasi alat monitor gula. Masih tak reti nak guna alat ni... mulai 1 Mei dia mahu sy pantau darah sendiri sepanjang minggu.

Menulis perlukan fikiran yang damai. Cerpen untuk DS tu tak menaruh harapan sangat ianya akan terbit; sebab ada beberapa rangkap sy menungkan tak berapa manis diceriterakan. Tak pastilah ianya akan diterima; tapi memang ada lagi beberapa kisah hidup ini; mahu sy jadikan bahan kenangan untuk peminat sastera mengamatinya. Apa yang bagus DS itu baik puisi mahupun cerpen ada pengulas dari kalangan penggiat sastera. Nak tahu sangat komen mereka tentang karya yang sy tulis.

Orang macam sy memang kosong bab sastera ini; tak pernah belajar sastera; tak pernah berkursus nak buat cerpen. Maka sy ni orang biasa lagi kosong hanya berbekal niat mahu menulis & kebanyakan karya lahir dari pengalaman diri sendiri. Minggu ini tak silap hanya sempat menulis 2 kuntum puisi padahal targetnya seminggu paling tidak 4 atau 5 kuntum puisi seminggu. Tak tercapai.

iDAN

22 April 2013

Puisi Pasar





PASAR BESAR KAJANG

Aku suka melihat di celahan penjaja Cina
orang kita Minang rajin berniaga
tak kiralah apa jua yang dijual
biarpun sekadar pucuk selasih
paku pakis ulaman petai jering
belimbing besi asam keping tempe
jantung pisang atau kerdas dari rimba
aku bakal menjadi pembelinya
sebab nak tunggu tanam sendiri
tak mungkin pokok petai atau jering
boleh tumbuh rendang di konkrit
atau pokok kerdas yang aku sendiri
tak kenal bagaimana rimbunnya

melata di celahan hutan batu di kota.

Aku sekadar dapat membantu sedikit
sebab ulaman tak mahal mana di pasaran
ianya tak sama dengan harga intan belian
tetapi ramai kita tak sedar khasiatnya
bagaikan mutiara yang tersembunyi
tak boleh ditukar dengan wang ringgit
herba dari rimba hasil ladang tradisional
adalah ubatan amat mujarab untuk menjaga
kesihatan kalau pun tidak menjadi penawar
tetapi awet muda memanjangkan usia
agar perniagaan yang mulia & halal ini
biarlah ujud beribu tahun lagi;
datanglah ke Pasar Besar Kajang.

iDANRADZi
Jenaris Kajang
21 April 2013


KICAP MASIN

Aku peminat Kicap Masin: aku telah cuba banyak jenama kicap; termasuk Kicap Belon buatan orang cina. Kicap Mambang China kicap Maggi; Kicap Tamin, Kicap Jalen, Kicap Puteri, Kicap ABC, Kicap Unta; pantang jumpa jenama baru pasti aku akan cuba.

2. Buat masa ini; aku cuma tertarik dua jenis Kicap Masin; satu buatan TESCO sayangnya kicap buat TESCO ni tak selalu ada; yang ada kicap manis; aku tak suka kicap manis. Rasanya semua orang suka Kicap Manis Cap Kipas Udang Habhal; entahlah aku tak suka sangat.

3. Yang menariknya kebelakang ini aku suka Kicap Masin 1Malaysia. Rasanya biasa saja tapi bolehlah aku terima. Ada cadangan kicap masin jenama lain tak?.

(Ada satu cara makan yang menyelerakan; jika buat gulai asam pedas; taruh kuah banyak-banyak dalam nasi taru
h kicap masin ni ish memang sedap.)

SEDARLAH SEBELUM TERLAMBAT




Cer menungkan sebentar; dalam tempoh 24 jam usia awak habiskan. Berapa banyak awak gunakan untuk diri; terutama bekalan ke akhirat kelak pun sekadar duniawi. Awak mungkin masih muda bebas bergerak & tiada sakit kronik seperti aku. Tapi ajal maut jodoh pertemuan tak siapa dapat menentukan. Seperti minggu lalu cadangnya nak ke Bagan Datoh tetapi terhalang pelbagai agenda yang tak diduga. Memang sukar awak nak kata. Moh kita jumpa; top-top kekasih hati dah duduk depan mata. Tak semudah itu.

2. Katakan solat 5 waktu; dari ambil air sembahyang mula solat & berdoa. Kebarangkalian cuma sekitar 10 minit; kali 5 habislah sejam masa kita solat untuk sehari; jika ke surau duduk dengar ceramah habislah masa sejam; baru 2 jam; kemudian bab tidur. paling lama 8 jam. Baru 10 jam.

3. Mana perginya 14 jam lagi. Jika memang kita berniat baik untuk bekerja cari nafkah keluarga; ada sekitar 8 jam bekerja. Kerja itu satu yang berkat jika kita memang berkerja di bahagian yang betul. Bekerja dengan jujur tanpa curi masa atau ambil gaji buta. Berkatlah 8 jam itu. Apa kata kita bekerja untuk naikkan jabatan tapi punyai bos yang dajal. Jahat & tak pernah pun beramal atau tahu nilai kerjaya. Tak pernah keluarkan zakat berniaga. Cukai Pendapatan itu lain. Awak tu mungkin okey; berpaksi kerja itu satu ibadah. Tapi tenguk keliling. Apakah bos rakan atau pelanggan awak tu betul arahnya atau naif. Ego tak beretika; kaki judi; kaki joli; pelbagai lagi kemungkaran. Awak akan muflis di dunia & akhirat.

4. Nilai seorang Islam itu adalah khalifah pasti jumud jika jatuh muflis. Pasti akan dipertikaikan kerjaya makan gaji cara tak bersih. Sebab itu bila dihayati ajaran Islam; Rezeki itu memang 9/10 berpunca dari berniaga. Kerja sendiri bukan disebut makan gaji. Jika terfikir mahu berniaga, berniagalah. Lupakan kerja makan gaji yang amat sukar lari dari unsur bodek; ampu & entah apa lagi mala petaka.

5. Sayang aku pun tak reti nak berniaga; biarpun apakku dari kalangan orang berniaga. Aku telah menghabiskan 28 tahun usiaku berkerja sebagai kuli yang dibenci oleh majikanku yang amat buruk akhlaknya. Aku amat membenci golongan IRC/JIM yang aku anggap bertopeng dengan agama tetapi mereka ini perosak umat Islam; penyekat rezeki manusia. sampai ramai rakanku telah tiada dipergunakan golongan munafik ini yang masih berligar di sekeliling sana. Awas dengan golongan JIM ini yang aku lihat amat bahaya & moga Allah memberikan mereka pertunjuk; pun agar golongan ini kembali ke agama Islam yang sebenar bukan jadi parasit. Bukan golongan JIM saja malahan ramai di luar sana sama saja; lebih kepada kepentingan diri. jauh sekali nak fikir masalah pekerja. Kebajikan pekerja terbiar. Bak masalah di estet sampai kini masih takah sama; rumah kongsi masih dua bilik; gaji pekerja estet masih miskin tegar.



6. Bila awak hitung hidup awak makin hanyut dengan hutang secara riba; dengan kerja yang tak beruntung; berkompromi dengan watak ego & jalan tuju yang dimurkai Ilahi. Menjadi salah seorang perantaran untuk menyampai bantuan bak Ali Baba menyekat rezeki orang; tercicir kelain yang perlu dibantu masih kepayahan; Menjadi batu loncatan mereka yang berkelakuan naif. Baik kembali ke pangkal jalan. Sebab hidup takkan lama. Kita bukan macam manusia purba berbadan gergasi berusia beratus tahun. Sedarlah sebelum terlambat.

19 April 2013

TIONG KASIH DI SEPI TIOMAN ix



"Kita rehatlah dulu mandi makan atau tidur kejap" ajakanku bagaikan tak termakan oleh Azim.

"Kalau Azim nak makan Maggi ayah boleh tolong masakkan air!" desakku.

"Azim tak sabar nak mandi laut, ayah nak makan maggi atau nak rehat tak apalah ayah boleh rehat dengan ibu!"

"Ibu pun nak makan di pantai" Mila pun nampaknya segar bugar nak ke pantai.

2. Tinggallah aku sendirian. Pengap & sepi. Kamar ni memang besar amat; aku pasang penghawa dingin. Sejuk & baik berfungsi, kejap lagi pasti akan turun salji. Keluar ke varenda tenguk Cikgu Zul cikgu Zul baru bimbit begnya untuk masuk ke resortnya. Dia pun terkejut beruk tenguk kamarnya besar amat. Dia ajak anaknya si Sayang agar tinggal bersama dengan dia & isteri. Anaknya kata mengantuk nak tidur sendirian yang Azim kosongkan untuk dia. Hahaha aku yang kacau dia bercakap sepanjang perjalanan.

3. Terbayang aku muka Anif yang tentunya bosan di asrama. Aku tahu Anif tak selesa di STTJ sejak tahun lalu lagi. Terasa terkilan sangat dia tak dapat ikut; bas kosong tempat tinggal juga lapang; Mungin Cikgu Zul kuatir tempat penginapan jadi masalah. Ah tak baik difikir-fikirkan. Nak buat macam mana. Semua dah berlalu.  Apa yang aku rancangkan tidak jadi kenyataan. Aku ke bilik air yang cuma ada paip mandi jenis hujan turun. Senki untuk berus gigi & cermin. Baldi besar pun gayung yang pecah hampir terkulai tangkainya. Aku telah susun barangan dari bakul plastik hijau sebaik sampi; telah tersedia beberapa besin  keluli untuk aku masak maggi. Terpaksa korban satu besin untuk jadikan gayung untuk aku mandi. Plastik hijau telah dibawa Azim dengan pelbagai barangan makanan ringan termasuk nasi bungkus ke pantai bersama ibunya.



4. Malas nak buka air panas; lebih selesa mandi air sejuk; air yang keluar dari paip teramatlah sejuk. Mengalahkan air dari jeram di gunung. Mulanya air agak keladak. Bagai lama kamar kembar dua tidak diguna. Setelah hilang keladak & jernih airnya aku membersihkan bilik air yang agak usang. Memang beginilah resort orang kita Melayu. Mana nak sama resort 3 bintang atau resort yang sentiasa padat pengunjungnya. Tapi air paipnya laju bagai air terjun. Nak penuhkan sebaldi air besar kejap sahaja. Mandilah aku sepuasnya; maklumlah semalaman di dalam bas. Penat satu hal mengantuk juga satu hal.

5. Tak ada rancangan TV yang menarik; lalu aku sekadar makan maggi; buat air Mila. Nasi bungkus yang Mila beli telah dibawa ke pantai. Mata aku mengantuk tapi tak mahu tidur. Aku buat keputusan lebih afdal pergi menjejaki Azim & di ibunya di pantai. Lagi pun bukan selalu ke Pulau Tioman ni. Pulai impian sejak aku remaja. Nak tidur di mana-mana pun bila-bila boleh tidur. Tak kisah biar semalam tadi aku hanya tiur sekitar sejam dua (tak sampai pun dua jam).

6. Tak kelihatan siapa pun di luar resort malahan jiranku jua tak dengar bunyi. Masing-masing pasti lena sedangkan hari masih siang. Belumpun tengah hari. Aku menatap anak tangga untuk turun ke pantai. Huh aku hitung 52 anak tangga dari ruang makan terentak ke tanah tepian pantai. Memang tinggi. Ada beberapa gerai yang jual cenderahati. Aku pastinya tertarik dengan kulit kerang gergasi. Tapi bila tenguk harganya semua sekitar RM20 aku jadi tawar hati nak beli. Aku terus ke jeti untuk mengesan Azim & ibunya. Dari jeti mengadap pantai sebelah kanan aku nampak Azim tengah berendam... ibunya tidur di buaian. Tak ada orang lain mandi sekitar Azim; agak jauh ke penjuru pantai kanan ada beberap orang Mat Salleh & pasangan pakai cawat baring berjemur di tepi pantai. Sebelah kiri pantai ada resort nampak mewah agak ramai sedang belajar scuba di tengah laut. Memang pandangan yang damai Kg Genting ini. Kampung nelayan yang agak terpencil tak ramai penghuninya.

 Laut ini santai privasi tak siapa nak ganggu...

7. Dari jeti ke pantai sebelah kana ada Surau yang agak besar. Sebelah surau ada bengkel membuat batik; tapi nampak sunyi. Ada jambatan kecil di mana air laut mengalir dari arah daratan; mungkin sungai kecil yang berpusing arusnya mengelilingi Resort yang sunyi tida pengunjung. Seperti pemiliknya orang kampung; ikut kemampuan binaannya. Anak sungai ini aku perhatikan ada banyak anak ikan laut yang cantik-cantik. Tak siapa mahu menganggunya. Ada juga ikan sebesar tapak tangan buat aku teruja nak memancing. Tetapi bolehkah. Nanti kena tangkap masuk lokap payah eh.

8. Mila tidur lena di buaian yang tergantung di bawah pokok macam pokok ketapang. Berdaun lebar redup; angin basah sentiasa berhembus perlahan.Aku cecah kaki ke laut. Ish sejuknya air jernih amat bagaikan air di Phuket. Jika kaki memijak pasir nampak jelas kaki. Aku ingin menjejak Azim di laut luas. Aku pakai google yang aku beli sebelum kami pergi rombongan lagi. Memang cantik pandangan di dasar laut. Memang laut di Pulau Tioman amat jernih. Amat rugi jika tak berenang atau berendam sepuasnya. Ombak tak terlalu ganas. Azim tentunya telah dua jam lebih berendam. Air masih pasang; pantai di Kg Genting ini agak landai. Cuma bila jauh ke tengah laut ada banyak batu-batu tajam. Jadi aku sekadar berenang di tepian pantai; tak teringat nak makan nasi bungkus lagi. Dari jauh aku perhatikan Mat Salleh ini kejap masuk ke air kejap berjemur semula. Pantai yang luas & panjang pengunjung tak ramai memang amat privasi & melekakan.

pokok ketapang

- bersambung







Aku dalam Kasta Vaisya golongan Penyair



Dari aku remaja sampailah aku tua; aku didera oleh Kerajaan Malaysia menjadi KULI di jabatan kerajaan. Aku sebut ini penghambaan moden. Gaji memang naik tapi pangkat tarak. Sebab aku ini bukan kaki bodek tak reti nak ampu bos. Lawan tauke yang lebih. Kalau aku kerja dengan Benggali kat swasta dah lama kena tendang kerja. Sila-silap lain pula nasibku. Tapi siapa yang kenal aku tahu bagaimana si Penyair Idanradzi ini buat kerja.

    2. Bila aku dah tua; aku mengkaji KASTA kaum India; aku ambil keputusan; aku tak sanggup mati jenazah aku dijunjung ke kubur dengan pangkat KULI@buruh dalam Kasta Pariah... Hitam - Buruh Kasar... perlu difahami Sundra juga buruh... aku lompat dua kasta menjadi Kasta Vaisya... Coklat - Petani, Pedagang, Pelukis & Penyair.

    3. Bila aku telah berada di Kasta Vaisya; aku baru sedar dalam kalangan ini aku masih dikawal oleh Kasta Ksatriya di negaraku yang amat tenat. Hidup mereka ini asyik dengan kroni & ego yang tinggi. Ramai kalangan editor di tanah airku ini letak hidung di dahi. Tenging & buta hati. Bukan sebab tak terima tulisan aku tapi meletakkan sastera itu buang masa. Mereka lebih mengira laba berupa wang ringgit; kerja Penyair atau Pengarang Sastera ini amat membazir & buang masa. Ruang Sastera makin kecil dalam penerbitan mereka sebab katanya tak mendatangkan hasil. Maka aku perhatikan hari demi hari warga tanah airku makin malas berfikir. Malas nak baca bahan sastera.

    4. Dalam semua hal; main langgar saja. Bila perayaan berlakulah peperangan RATUSAN nyawa melayang sebab semua warga kini hilang nilai seni. Memandu tanpa budaya berfikir; Sampaikan panduan jalan raya pun malas nak baca lagi... yang jadi mangsa mesti Kasta Pariah & Sundra; Penunggang kapcai mereka LENYEK saja. Sebab nak kejar laba. Hidup perlu laba. Tanpa mahu lagi kepala hotak berfikir; (Bunyi kasar saja ayatnya) Bak bunga itu ada kelopak; kelopak itu mengeluarkan harumnya; Haruman itu disukai Nabi.

    5. Berlakulah seperti apa yang aku lalui jasa aku tidak lagi dikenang; bilamana golongan elit nampak staf baru yang dapat mereka perkuda untuk visi mereka; aku mereka NAK jentik macam taik cicak. Ini perkara benar lagi soheh hatta mereka yang tak lari seperti aku; seorang demi seorang MATI dengan kemiskinan. Terpaksa beralah untuk golongan geladangan ini menjadi manusia paling naif lagi dibenci Allah. Mereka diserang BALA seorang demi seorang dapat sakit barah; waima diserang penyakit pelik tanpa mereka sedar; golongan teraniaya seperti pernah aku alami pergi secara aman & damai.

17 April 2013

Bagaimana orangnya?.


Percaya atau tidak.
Kehidupan ini perlukan perhatian dari seseorang.
agar kita dapat merasa diri ini ada makna.

Sampai bila kita mahu teruskan hidup ini sendirian. Berjalan sendirian. Ke pasar sendirian; paling membosan bertandang sendirian. Jika duduk di rumah sendirian mungkin tak ada payahnya. Sebab ada Astro untuk di layan. Ada dapur untuk masak sendiri. Ada majalah untuk dibaca. Ada telefon untuk hantar sms.

Tapi cuba bayangkan jika ke pantai sendirian. Orang seni ke nak kutip kulit siut di pantai. Cer bayangkan jika menonton sendirian; filem sedih terinsak tangis. Keluar panggung pasti akan tambah sepi. Cer bayangkan melancong sendirian nak ambil gambar pun payah.

Perhatian yang bagaimana?. Ada ketika bila kita diserang sakit kronik; memang ketakutan akan mati itu akan ujud. Bayangkan sendiri jumpa doktor pakar jantung atau pakar bedah. Rasa nak terjun bangunan bila nasihat doktor amat menakutkan. Pasangan, kekasih atau rakan amat perlu ketika kita sakit. Begitu juga bila kita rungsing memang amat perlukan rakan untuk mengadu. Takkan cukup mengadu dengan bayang-bayang atau basah bantal menangis sendirian. Resah, sedih atau gusar hati boleh hilang tetapi ianya akan datang kembali jika hidup terus sepi.

Hatta keujudan cinta itu memang perlu; kita beragama Islam boleh tenang dengan solat. Cinta kepada Alla itu mesti. Ketenangan solat ini perkara ghaib; batiniah yang sukar kita fahami. Bila berpijak di bumi nyata kita perlukan seseorang mendekati. Sebab itu syurga tak akan sempurna tanpa Bidadari. Amat perlu ujudnya Ketua Biadadari sejak dari dunia lagi. Ketua Bidadari yang bagaimana. Garang?; kuat menjerit?; ego atau suka meninggi suara; atau tak suka berbual...?. Bagaimana orangnya?.



Kumpulan Penyanyi India

Benua India adalah rumah bagi beberapa bakat terbaik di segala bidang, baik itu musik, menyanyi, melukis, akting, dan sebagainya. Ini tokoh terkenal telah membuat negara bangga pada tidak hanya nasional, tetapi juga tingkat internasional. Mereka telah mengambil seni dan budaya yang kaya dari India melampaui batas-batas geografis. 

Disebutkan secara khusus perlu diberikan dalam kasus penyanyi India, yang telah membuat musik India terkenal di seluruh dunia. Suara menenangkan mereka dan kinerja pedih telah menimbulkan banyak hati. Bagian ini memberikan daftar penyanyi populer India.

Alka Yagnik 
Alka Yagnik adalah salah satu penyanyi terkemuka dari industri film Hindi yang telah membuat tanda tak terhapuskan untuk dirinya sendiri. Dalam sebuah industri di mana nama-nama besar dan sudah mapan yang memerintah, itu tidak mudah bagi siapa saja untuk bahkan mendapat perhatian. 

Asha Bhosle 
Dengan fleksibilitas sebagai nama tengahnya, yang terkenal Asha Bhosle masih menyanyikan cara dia dulu saat dia sebagai perdana. Meskipun dia lebih dari 70 tahun, dia masih terus memberikan persaingan yang ketat untuk penyanyi yang setengah usianya. 

Begum Akhtar 
Begum Akhtar lahir pada 7 Oktober 1914 di kota Faizabad dari Uttar Pradesh. Namanya Akhtaribai Faizabadi meskipun dia jauh populer sebagai Begum Akhtar. 

Jagjit Singh 
Jagjit Singh adalah salah satu penyanyi Ghazal paling terkenal dari zaman modern. Dalam era dimana generasi saat ini menuju ke musik rock dan hip hop, itu menyegarkan untuk melihat mereka menghargai Jagjit Singh ghazal juga. 

Kishore Kumar 
Abhas Kumar Ganguly lahir pada tanggal 4 Agustus 1929, ini dikenal sebagai penyanyi besar Kishore Kumar, sayang disebut Kishore Da, adalah salah satu penyanyi sangat sedikit yang mengambil risiko dan bereksperimen dengan gaya musik yang berbeda.

KL Saigal 
Nama yang sangat KL Saigal memunculkan gambar dari seorang superstar yang memerintah layar jauh sebelum orang mendengar tentang Amitabh Bachchan dan Rajesh Khanna. Tidak banyak yang menyadari prestasi ini persona besar dan kontribusi kepada industri film Hindi. 

Kumar Sanu 
Kumar Sanu adalah salah satu penyanyi paling populer pemutaran Bollywood. Dia memegang rekor Guinness Book dunia untuk merekam jumlah maksimum lagu dalam sehari, yaitu 28. 

Lata Mangeshkar 
Lata Mangeshkar adalah salah satu penyanyi terbaik dari industri film Hindi. Dia terdaftar dalam Guinness Book of World Records sebagai artis yang paling direkam di dunia 

Manna Dey 
Manna Dey tidak diragukan lagi salah satu penyanyi terbaik yang India memiliki. Penyanyi serbaguna telah dinyanyikan lagu banyak dan berbagi pusat perhatian dengan beberapa legenda seperti Mohammed Rafi, Talat Mehmood, Mukesh, Kishore Kumar, dll

Mukesh 
Mukesh dijuluki sebagai The Man dengan Suara Emas dan lagu-lagunya adalah contoh sejati suara yg tak ada bandingannya itu. Mukesh lahir sebagai Zoraver Chand Mathur di Delhi pada 22 Juli 1923. 

Mohammed Rafi 
Salah satu penyanyi pemutaran terbesar India, Mohammed Rafi dianggap tidak kurang dari jenius ketika datang ke gaya beragam musik. Lahir pada 24 Desember 1924, ini jiwa besar memiliki perpaduan sempurna antara melodi, emosi dan energi, yang tercermin sangat dalam lagu. 

Sonu Nigam 
Sonu Nigam adalah salah satu penyanyi paling populer dari Bollywood.Dia adalah idola remaja yang telah menginspirasi ribuan penyanyi muda di seluruh negeri. Penyanyi berbakat lahir di Faridabad distrik Haryana pada 30 Juli, 1973. 

Udit Narayan 
Udit Narayan adalah salah satu penyanyi paling populer dari industri film Hindi. Penyanyi pemutaran multi berbakat telah dinyanyikan dalam banyak film dan dalam berbagai bahasa.

12 April 2013

Skandal Tanah di Mukim Teja... Nazak.


Warkah buat ADUN Mukim Teja. Kampar Perak

YB

Tanah arwah apak saya di Mukim teja banyak dirampas secara tak bertemadun... sy telah beberapa kali cuba menyelesaikan isu sampai BPA dari JPM masuk campur tetapi ianya masih jadi mainan Pej Tanah Kampar Pooi Weng Keong YB juga rakan baik sy mungkin tahu masalah sy...

Arwah apak sy Mohd Radzi Abdul Rahman terkenal sebagai MD Sesh di Mukim Teja kehilangan banyak tanah masih tidak dijual. Ada satu geran Rizab Melayu tanah tu sekitar 7 ekar telah bertukar nama dengan Hamidah (PR Indonesia IC Merah) yang berkahwin dengan China Islam alamat Kopisan Gopeng. Geran lama lain ukurannya Geran baru telah digabungkan. Sy pernah jumpa suami Puan Hamidah ini.

No Lot masih sama tetapi no geran sejak sy usaha untuk menebuskan semula tanah pusaka kami; telah berubah sebanyak tiga kali dalam tempoh tak sampai 5 tahun. Cukai tanah yang bertunggak menjadi isu yang kami tewas... sedangkan ianya sebaiknya diperjelaskan sebab sy memang waris terdekat tapi alamat sy mereka seolah-olah BUTA dan reti nak tukarkan ke alamat baru; alamat asal cuma akan sampai ke "Pokok Sentang" di Kg Changkat Tualang itu; sebab kami semua tiada di kampung sana lagi.

Ini memang satu perangkap orang kampung yang tak berduit; bila lama Cukai Tanah tak berbayar mereka lelong cara tak bermoral & tanpa pengetahuan waris atau pemilik terdekat.
— bersama dengan Pooi Weng KeongTidak suka · · · Kongsi · Sunting · Promote · 5 jam yang lalu

  • Idan Radzi mereka yang pernah kehilangan tanah pusaka mungkin tahu apa ertinya perkataan ... tak akan membiarkan biarpun seinci tanah kami dijahah... hihihi kan gitu.

  • Zeq N Zeqq Solat hajat 40 org,,bagi buka hati mereka yang mkan gaji,

  • Zeq N Zeqq Jika nka saman makan wang masa puluh ribu

  • Idan Radzi sudah terang lagi bersuluh masih puak kat Pejabat Tanah ni nak guna akta; saluran; nak buka status... pelbagai protokol macamlah Mukim Teja tu tanah bunian... luasnya selaut cekerawala!.

  • Idan Radzi Pernah sy dapat trace sekitar 3 geran tanah pusaka milik kami masih tak diusik; amboi ada staf kat Pejabat Tanah Kampar tu Perempuan Separuh Abad dah umurnya; XSEN bukan main; asyik nak ugut Lelong; masa tu duit mmg cupoi; bayaran cukai tanah bertunggak sekitar RM5K; tanah bernilai sekitar RM300K kini; bergolok bergadailah sy; org kampung macam sy bukan org senang nak ada duit selonggok begitu; semuanya mainan akta tanah; pun kerja tak semengah mereka di Pejabat Tanah; perangkap orang kampung; kasi alamat cukai tanah kat 'Pokok Sentang'.

  • Umi Kalsom Ibrahim kita umpama pelarian di tanah tumpah darah sendiri....huhuhu sedih....

  • Idan Radzi Jika kita ada duit kita boleh redah dengan pasang lawyer... ini yg disarankan oleh Penolong Peg Daerah; Peg Daerahnya LARI masa wakil BPA ... dari JPM datang ke pejabat mereka... Abg nampak lorongnya Umi tapi tak tahu berapa kos nak lawan kebejatan Peg. Daerah Kampar ini.

  • Idan Radzi Tapi ini cuma mainan akta tanah dunia yg mereka gubal; pada hakikatnya tanah itu mereka rampas cara tak beretika; akta tanah mmg buat kita boleh kiat pinda & boleh jadi berPERANG sesama kita. Tapi abg tak takut sebab nanti mereka ini mati pasti akan remuk dihimpit tanah sebab kami tidak HALALkan cara mereka rampas tanah kami. Mana mungkin mereka boleh mati tanpa berkait dengan tanah... kecuali mereka kena bom atau meletup di pesawat.

  • Umi Kalsom Ibrahim saya tak berapa nak berani.....takde sokongan keluarga masing2 buat hal sendiri je.....mana boleh sensorg abg idan......terjelepuk saya nanti.....

  • Umi Kalsom Ibrahim berul tu...jangan main2 dengan tanah...sbb kat dunia pun Allah dah bagi pertunjuk....

  • Idan Radzi Boleh kalau ada duit; abg dah habis sekitar RM10K berjaya tebus sebahagian dari tanah yg mereka simpan statusnya; kini kos makin tinggi; kalau ada duit cukup; esok pun boleh terjah Peg Tanah Kampar itu sbb hak pemilik tanah ini masih ada bukti yang kukuh & boleh kita tuntut. Tanah kami belum berjual; Pej Tanah yang sengaja tak mahu keluarkan Cukai Tanah tanpa alasan kukuh... Kenapa?... Sedangkan mereka tahu sy pewaris terdekat telah menuntut sebahagian dari Tanah Pusaka kami ini. Dalam geran tanah bukankah ada nama pemilik; IC pemilik. Ini semua mainan Pej Tanah pun MB atau kerajaan negeri yg berkuasa bab tanah ini.
  • Umi Kalsom Ibrahim sabar je lah banyak2...semuga Allah bagi jalan yg mudah utk di uruskan.....
  • Idan Radzi Sebenarnya jika Ketua Kampung itu jujur pasti dia boleh membantu; begitu juga Penghulu & seterusnya Pegawai Daerah; mereka di Pejabat Tanah apatah lagi Menteri Besar hanya ikut akta tanah yang dipinda mereka sekitar tahun 1960an. Siapa tak mahu dapat tanah cara mudah tanpa diteroka bagai nenek moyang kita dulu. Apatah lagi tanah di kampung itu boleh ditukar status dari tanah pertanian kepada tanah bandaran atau perindustrian yang berganda-ganda mahalnya.

  • Umi Kalsom Ibrahim skg ni saya sendiri pun tak kenal siapa ketua kg..penghulu ..pegawai daerah lagi la....bila di fikir2kan...yg rugi siapa...kita anak kampong jati....

  • Jejak Kasih Mcm nie nasib "org kita" bang Idan Radzi. sanggup merampok harta bangsanya sendiri demi kepentingan peribadi... bukannya nk membantu...

  • Idan Radzi Sedih amat Umi yang tinggal di Changkat Keling pun status tanah mereka masih kabur; alasan Peg Tanah org kampung kita tak mahu keluar duit; Sekitar Changkat Keling & Masjid sahaja nampak meriah;

    Ialah adakah duit orang kampung kita tu; yang kes Cukai
    Bertunggak macam abg pun kena korban sekitar RM10K itu terbiar sekitar 15 tahun; mereka di sana lagilah rumah main cacak; Ketua Kampung sekarang no komen; bukan orang asal kampung kita pun; katanya orang Kedah; Kak Nomie pernah jumpa dia emm payah runding; kes tanah pusaka kami diteroka org kampung tanpa pengetahuan kami.

    Takkanlah dia tak tahu statusnya sedangkan Tanah tu ada nama arwah apak juga si Yot Abg sulung abg tu... memandai saja main tebang terang macam tanah sendiri. Abg dah suruh anak Yot (ada 7 orang berpakat untuk bayar cukai tanah ayahnya si Yota: sekitar 2 ekar... tapi nampaknya biasalah tak mahu keluar duit; tak mahu berpakat; padahal nama ayahnya dah ada dalam dalam geran tu)... emm sanggup beli rumah sekangkang kera beratus ribu tapi tak sayang tanah pusaka yang patutnya jangan jatuh ke tangan org ini masalah kita orang kampung.

    Terkini geng di Changkat Keling juga puak dari KL main teroka tanah sekitar Hulu kampung kita tak jauh dari Tanah Haji Soba; abg memang ada 3 ekar tanah yg telah ditebus dan sentiasa bayar cukainya hingga hari ini di kawasan itu... tak pasti lagi apakah geng ini berani main teroka saja termasukkah tanah kami... masalahnya arwah Apak tak ada lagi dia yang tahu mana sempadannya.

    Luar dalam ada penyagak itu yang payah. Memang Nazak betul Mukim Teja ni.