Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

27 Disember 2013

Musafir Penerbangan dan Beberapa Permasalahannya

Musafir  Penerbangan dan Beberapa  Permasalahannya
Hafiz Firdaus Abdullah

Kebiasaan kita tetap solat di atas sejadah atau lampiran permaidani menyebabkan adakalanya timbul keraguan di hati fikiran apabila berhadapan dengan suasana bersolat tanpa sejadah. Contohnya ialah solat dalam pesawat yang tidak disediakan sejadah dalamnya oleh pihak penerbangan atau solat di atas lantai yang tidak dihampar permaidani bersih atau solat di bangunan terminal lapangan terbang yang tidak dilengkapi dengan surau. Beberapa contoh ini menyebabkan kita tiada punya pilihan kecuali solat tanpa beralaskan dengan sesuatu. Maka persoalan yang timbul - Adakah sejadah atau alas lapik untuk bersolat di atasnya itu satu kewajipan hukum atau adakah penjelasan lain di sebaliknya ?
Sebenarnya solat di atas sesuatu alas lapik hanya merupakan satu anjuran sunnah dan ia tidak lebih dari itu. Dikatakan ia sebagai anjuran kerana al-Qur'an dan as-Sunnah tidak pernah mewajibkan umat untuk bersolat di atas sesuatu, malah sumber nas  menerangkan bahawa umat Islam boleh bersolat di mana sahaja di bumi ini seluruhnya. Nabi sallallahu-alaihi-wasallam telah bersabda: Kamu diberikan kelebihan atas manusia dengan 3 perkara: Dijadikan barisan-barisan kamu seperti barisan para malaikat, dijadikan bumi seluruhnya sebagai tempat solat dan dijadikan bagi kamu debunya sebagai penyuci apabila kamu tidak mendapatkan air.[1]
Dalam satu hadith lain beliau juga telah bersabda: Telah dijadikan bumi untukku menjadi alat bersuci dan tempat bersujud. Kerana itu hendaklah seseorang di antara kamu solat di mana sahaja ia dapat.[2]  Ditambahi lagi oleh Nabi sallallahu-alaihi-wasallam bahawa keseluruhan bumi ini adalah masjid untuk umatnya dengan sabda beliau: Di mana sahaja kamu dapati solat maka kerjakanlah ia. Semua tempat adalah masjid (bagi kamu).[3]
Dikatakan bahawa solat berlapik itu adalah suatu sunnah yang dianjurkan kerana Nabi sallallahu-alaihi-wasallam pernah bersolat di atas sehelai tikar sebagaimana yang diterangkan oleh isteri beliau - Maimunah radiallahu-anha: Beliau (Nabi) mengerjakan solat di atas sehelai tikar yang kecil yang dianyam dari pelepah-pelepah kurma (al-Khumrah).[4] Malah di dalam satu riwayat lain dari A'isyah radiallahu-anha, Nabi sallallahu-alaihi-wasallam pernah meminta agar dibentangkan tikar untuk dia bersolat di atasnya.[5] Jikalau tiada tikar yang tersedia khas maka adakalanya beliau bersolat sahaja beralaskan pelepah kurma sepertimana terang Hudzaifah al-Yaman radiallahu-anhu: Satu malam di bulan Ramadhan (aku melihat) Rasulullah sallallahu-alaihi-wasallam solat dalam sebuah bilik yang berlantaikan pelepah kurma.[6]
Jikalau tiada sesuatu untuk dijadikan pelapik maka memadai di alas tempat sujud sahaja sebagaimana yang dilakukan oleh para sahabat dalam hadith berikut: Kami sering bersama Rasulullah sallallahu-alaihi-wasallam di waktu panas terik. Apabila seseorang di antara kami tidak kuat untuk merapatkan mukanya ke bumi (kerana tanah yang panas), dia menghamparkan kainnya lalu bersujud di atasnya.[7] Jikalau tiada langsung alat atau sesuatu untuk digunakan sebagai alas untuk bersolat maka dibolehkan solat terus di atas permukaan yang dipijaknya. Baginda Nabi sallallahu-alaihi-wasallam pernah solat di atas tanah sekalipun ia dalam keadaan becak dari kesan hujan sebagaimana yang diterangkan oleh Abu Said al-Khudri radiallahu-anhu: Pada suatu malam hujan turun dengan lebat sehingga basah tempat solat Rasulullah sallallahu-alaihi-wasallam. Ketika berdiri dari solat subuhnya (iaitu selesai solat), aku melihat wajah beliau terkena kesan-kesan air dan tanah.[8]
Walaubagaimanapun terdapat beberapa pengecualian terhadap tempat-tempat yang dibolehkan solat di atasnya. Solat adalah ibadah yang paling mulia di sisi agama dan dengan itu sudah tentu dilarang perlaksanaannya di tempat-tempat bernajis atau kotor. Umar al-Khattab radiallahu-anhu menerangkan dalam hadith berikut: Rasulullah sallallahu-alaihi-wasallam melarang seseorang mengerjakan solat di tujuh tempat - (1) tempat pembuangan sampah, (2) tempat penjagaan dan penyembelihan binatang, (3) di kawasan perkuburan, (4) di tengah jalan, (5) di tempat / bilik mandi, (6) di tempat pertambatan unta dan (7) di atas Ka'abah.[9]   Terdapat perbezaan pendapat di kalangan ahli fiqh mengenai hadith di atas. Ada yang memandang ia sebagai satu larangan yang tidak sampai ke tahap haram manakala ada yang memandangnya sebagai sesuatu yang haram secara mutlak. Selain itu ada yang berpendapat tempat yang kotor atau bernajis di atas seperti kawasan pembuangan sampah, penyembelihan haiwan dan di tengah jalan - dibolehkan solat dalamnya apabila ia dilapik dengan sesuatu alas manakala ada pendapat lain yang berkata itu semua tetap juga tidak boleh.[10] Di antara beberapa pendapat ini yang terbaik ialah seharusnya kita berusaha sekuat mampu untuk mengelak diri dari bersolat di tujuh tempat terlarang tersebut.
Kesimpulan dari himpunan dalil-dalil di atas menerangkan kepada kita bahawa boleh mendirikan solat di mana-mana kecuali di beberapa tempat tertentu yang kotor atau bernajis atau tidak sesuai bagi menempatkan amal ibadah yang mulia ini. Solat di atas sejadah atau apa-apa bentuk alas dan lapik adalah merupakan satu sunnah yang baik untuk kita teladani tetapi ianya tidaklah mencapai taraf hukum yang mewajibkan. Apabila seseorang itu mencari tempat untuk bersolat dalam pesawat terbang atau di terminal lapangan terbang atau di mana-mana lain maka perhatikanlah garis petunjuk yang diberikan oleh dalil-dalil di atas.
Kebiasaannya ruang yang agak luas untuk kita bersolat dalam pesawat terbang ialah berhampiran pintu pesawat dan di situ adalah tempat keluar masuknya orang ramai ketika di terminal dan ia nyata tidak bersih. Maka oleh itu sebaiknya kita mempersiapkan sehelai sejadah dari rumah sebelum memulakan penerbangan. Jikalau tiada atau terlupa maka gunalah selimut terpakai, surat khabar atau apa-apa lain yang boleh dicari. Alas sapu tangan atau kertas tisu tebal adalah juga mencukupi bagi dibentang atas tempat yang akan disujud, bersandarkan perbuatan para sahabat dalam salah satu riwayat di atas.
Selain itu lokasi ruang untuk solat dalam pesawat selalunya berhampiran dengan bilik air; malah adakalanya seseorang itu terpaksa terus menghadap bilik air untuk solat, samada kerana arah qiblat ketika itu sememangnya di sana atau tiada ruang lain untuk menukar arah solat. Maka dalam hal ini ketahuilah bahawa larangan solat menghadap bilik air hanyalah merupakan ijtihad orang sebagai menghormati kemulian ibadah solat dan ia bukanlah tegahan yang berasalkan sumber nas. Oleh itu jikalau tiada pilihan atau alternatif lain maka teruslah solat berhampiran bilik air sekalipun terpaksa menghadapnya.
Solat di bangunan terminal yang tidak bersurau adalah juga mirip kepada penerangan di atas. Seseorang itu harus mencari tempat yang paling bersih menurut perkiraannya dan kemudian mengalas tempat tersebut dengan apa-apa yang mampu diusahakan. Sebolehnya carilah tempat yang dipenjuru atau tersorok dengan mengelak tempat yang menjadi laluan orang ramai sebagaimana hadith larangan di atas.
Jikalau tetap gagal mencari tempat yang bersih atau gagal menutupinya dengan alas yang memadai setelah diusahakan sekuat mampu maka seseorang itu tetap wajib solat seperti biasa. Hanya sahaja kaedah sujudnya yang sedikit berbeza, iaitu bahagian muka tidak disentuhkan ke permukaan. Dalam erti kata lain, seseorang itu sujud seperti bentuk dan posisi yang biasa dengan kedua lutut dan tangannya mencecah permukaan manakala mukanya direndahkan semaksima mungkin tetapi tidak sehingga mencecah permukaan. Pendapat ini dihujahkan kesahihannya oleh Imam Ibnu Hazm dan ia didokongi juga oleh ahli-ahli fiqh mutakhir seperti Prof. Dr. Hasbi as-Shiddieqie dan Prof. Dr. Wahbah Zuhaili.[11]
Seseorang yang telah berusaha sekuat daya tetapi tidak mampu menemui tempat solat yang bersih atau alas solat yang memadai maka dia tetap wajib mendirikan solat-solat fardhunya itu dalam suasana sebegini dan dia tidak perlu mengulangi solat tersebut di lain masa kerana dia dipandang sebagai menghadapi situasi keuzuran agama yang nyata. Demikian menurut majoriti para fuqaha. Hanya sahaja perlu dipastikan dengan ikhlas bahawa dia telah benar-benar berusaha mencari tempat solat yang bersih dan kekotoran yang wujud itu adalah benar-benar jijik dan bernajis besar, bukan semata-mata lintasan hati yang ragu-ragu atau mencari helah kemudahan. Walaubagaimanapun sebagai analisa perbandingan, qaul yang asah dari Mazhab Shafie menerangkan bahawa seseorang itu wajib mengulangi solat tersebut apabila dia berjaya menemui tempat yang bersih di kemudian masa atau ketika.[12]
Nota Tambahan
Terdapat perbincangan di kalangan ramai mengenai kedudukan hidung apabila seseorang itu sujud dalam solatnya - perlukah hidung menyentuh permukaan bersama-sama dengan dahi muka atau adakah hanya memadai dengan dahi sahaja ? Hadith berikut yang tercatit dalam kitab Sahih Bukhari disajikan sebagai jawapan kepada persoalan ini.
Abdullah ibnu Abbas radiallahu-anhu berkata: Nabi sallallahu-alaihi-wasallam telah bersabda: Aku diperintahkan supaya bersujud di atas tujuh tulang, iaitu dahi. Ketika Nabi sallallahu-alaihi-wasallam mengatakan ini beliau menunjukkan isyarat dengan tangannya pada hidungnya, bererti sewaktu sujud dahi dan hidung perlu menyentuh ke bumi.
Kemudian beliau meneruskan sabdanya: Dan dua tangan, dua lutut dan dua hujung telapak kaki, juga janganlah dia mengumpulkan (menggengam-P) pakaian dan rambutnya dengan kedua tangan.[13]
Dari hadith di atas, Rasulullah sallallahu-alaihi-wasallam telah menerangkan anggota-anggota sujud iaitu dua hujung kaki, dua lutut, dua telapak tangan dan muka. Apabila menyebut perihal muka, beliau menunjukkan bahawa bahagian muka yang perlu menyentuh permukaan apabila sujud ialah hidung dan dahi seseorang itu. Oleh itu jelas jawapan dari as-Sunnah bahawa bahagian muka yang perlu menyentuh permukaan ketika sujud ialah hidung dan dahi.
 
Kesimpulan
1.     Mendirikan solat dengan beralaskan sesuatu seperti sejadah adalah suatu perbuatan sunnah yang baik untuk diikuti tetapi ianya tidaklah wajib.
2.     Solat ditempat yang kotor dan bernajis adalah terlarang akan tetapi sebahagian para ahli fiqh membolehkan solat di tempat sebegini jikalau dapat dialas dengan sesuatu yang tebal dan tidak telus.
3.     Jikalau benar-benar tiada ruang lain untuk bersolat melainkan di tempat yang kotor atau bernajis dan tiada punyai alas untuk digunakan, seseorang itu tetap wajib mendirikan solatnya. Solat tersebut dikira sah dan tidak perlu diulangi kecuali menurut pendapat Mazhab Shafie, ia wajib diulangi.

21 Disember 2013

Solat di Tanah

Petanyaan: 

Assalâmu’alaikum, mohon penjelasan di rubrik Soal-Jawab. Banyak hadits shahih yang menyatakan bahwa Rasûlullâh shallallâhu 'alaihi wa sallam solat di atas tanah tanpa penghalang bahkan bersandal dan ketika shalat di atas mimbar pun beliau turun ke tanah untuk bersujud dan naik ke mimbar untuk berdiri dan ruku’. Sekarang sangat jarang orang solat di atas tanah langsung tetapi solat dalam masjid yang berkeramik mewah bahkan permadani lembut. Apakah ini tidak bertentangan dengan ajaran Rasûlullâh shallallâhu 'alaihi wa sallam? Syukran.

Maman, Indramayu (081320771978)

Jawaban:

Apa yang anda sebutkan tidak bertentangan dengan Sunnah Nabi shallallâhu 'alaihi wa sallam. Memang Nabi shallallâhu 'alaihi wa sallam sering shalat di atas tanah tanpa penghalang, namun beliau juga pernah solat di atas tikar, khumrah (tikar kecil atau tenunan daun kurma atau semacamnya sebagai alas wajah ketika sujud, sehingga ukurannya juga sebesar itu; jadi semacam sajadah kecil namun khusus untuk wajah).

Demikian juga, sepengetahuan kami, beliau shallallâhu 'alaihi wa sallam tidak pernah memerintahkan umat agar solat langsung di atas tanah, dan tidak pernah melarang solat di atas permadani, keramik, atau semacamnya. Sebagai seorang muslim, kita tidak boleh mewajibkan sesuatu yang tidak diwajibkan oleh Allâh Ta'âla dan RasulNya. Dan kita tidak boleh mengharamkan sesuatu yang tidak diharamkan oleh Allâh Ta'âla dan Rasul-Nya.

Namun begitu, ada juga ulama yang memakruhkan solat di atas sajadah yang penuh gambar nan mewah dan mengatakan bahwa yang paling utama adalah meneladani Nabi shallallâhu 'alaihi wa sallam. Al-‘Izz bin Abdis Salam –rahimahullâh– mengatakan : “Dimakruhkan solat di atas sajadah yang dihias-hiasi dan berwarna-warni. Juga di atas sajadah yang mahal dan indah. Karena kondisi saat solat adalah kondisi merendahkan hati dan merendahkan diri. Di masjid Makkah dan Madinah orang-orang (yakni pada zaman itu-red) senantiasa melakukan solat di atas tanah, pasir, dan kerikil, karena merendahkan diri kepada Allâh Ta'âla.

Beliau –rahimahullâh– juga mengatakan : “Maka yang lebih utama adalah mengikuti perkataan dan perbuatan-perbuatan Rasûlullâh shallallâhu 'alaihi wa sallam, baik yang kecil maupun yang besar. Barangsiapa menaatinya, maka dia pasti mendapatkan petunjuk dan dicintai oleh Allâh Ta'âla dan barangsiapa yang tidak mentaati dan meneladani beliau, maka dia jauh dari kebenaran seukuran jauhnya dari mengikuti Nabi shallallâhu 'alaihi wa sallam “.[2] Wallâhu a’lam.

[1]     Lihat Shifat Sholat Nabi, hlm. 150, karya syaikh al-Albâni, Penerbit Maktabah Al-Ma’ârif
[2]     Fatâwâ Al-‘Izz bin Abdis Salâm, hlm. 68, dinukil dari al-Qaulul Mubîn fî Akh-thail Mushallîn, hlm. 66


(Soal-Jawab: Majalah As-Sunnah Edisi 09/Tahun XII)
Sumber: http://majalah-assunnah.com/index.php/soal-jawab/366-shalat-di-atas-tanah

Komentarku ( Mahrus ali):
Anda menyatakan :
Demikian juga, sepengetahuan kami, beliau shallallâhu 'alaihi wa sallam tidak pernah memerintahkan umat agar solat langsung di atas tanah,

Komentarku ( Mahrus ali):
Ini perintah Nabi SAW agar menjalankan solat di atas tanah, dalilnya sbb:
حَيْثُمَا أَدْرَكَتْكَ الصَّلَاةُ فَصَلِّ وَالْأَرْضُ لَكَ مَسْجِدٌ *
 Di mana saja  kamu menjumpai waktu solat telah tiba , solatlah dan bumi adalah tempat sujudmu. Bukhori 3172

Hadis tsb sebagai perintah untuk menjalankan solat di atas tanah. Dan apa yang diperintahkan oleh Rasulullah SAW, ikutilah, patuhilah. Ikuti saja ayat:

فَلْيَحْذَرِ الَّذِينَ يُخَالِفُونَ عَنْ أَمْرِهِ أَنْ تُصِيبَهُمْ فِتْنَةٌ أَوْ يُصِيبَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ


“Hendaklah orang-orang yang menyelisihi perintah Allah itu takut akan ditimpa fitnah (cubaan) atau ditimpa azab yang pedih”
(QS. An Nuur: 63)

Ketika Imam Malik ditanya tentang orang yang merasa bahwa ber-ihram sebelum miqat itu lebih bagus, padahal Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam telah mensyari’atkan bahwa ihram dimulai dari miqat, maka Imam Malik pun berkata: “Ini menyelisihi perintah Allah dan Rasul-Nya, dan aku khawatir orang itu akan tertimpa fitnah di dunia dan adzab yang pedih sebagaimana dalam ayat.. (beliau menyebutkan ayat di atas)” (Al I’tisham, 174).
Ada lagi hadis yang memerintahkan agar solat di tanah sbb:
صلُّوا كما رأيتموني أصلّي
“Shalatlah kalian, sebagaimana kalian melihatku solat” (HR. Bukhari).

Pada hal , Rasulullah SAW tidak ;pernah menjalankan solat wajib di atas sajadah atau tikar, bukan solat sunah. Lalu apakah diperbolehkan menyatakan: Solatlah dengan sajadah untuk solat wajibmu “. Sedang anda tidak punya dalil untuk itu. Beranikah anda menanggung dosa bila ternyata solat orang yang anda perintahkan tidak sesuai dengan  tata cara solat rasul. Dan hanya sesuai dengan kehendakmu belaka.

Sekarang mudah saja, tidak sulit untuk mengetahui kebenaran dan kesalahan, tunjukkan dalil, kapan Rasul menjalankan solat wajib di atas sajadah. Bila ada, baiklah katakan. Bila tidak ada, maka diamlah. Hal itu agar anda tidak termasuk ayat ini:

ليحملوا اوزارهم كاملة يوم القيامة ومن اوزار الذين يضلّونهم
“(Ucapan dan perbuatan mereka)-lah yang menyebabkan mereka harus memikul dosa-dosa mereka dengan sepenuh-penuhnya pada hari Qiamat, dan juga dosa-dosa orang yang mereka sesatkan yang tidak mengetahui sedikitpun (bahwa mereka disesatkan). Ingatlah, amat buruklah dosa yang mereka pikul itu”. (Al-Nahl : 25)
Imam Abu Dawud dan Tirmidzi meriwayatkan sebuah hadits dari Abu Hurairoh Ra. Ia berkata : Rasulullah saw. Bersabda :

من دعا الى هدى كان له من الأجر مثل أجور من تبعه لاينقص ذلك من أجورهم شيئا , ومن دعا الى ضلالة كان عليه من الإثم مثل أثام من تبعــه لاينقـص ذلك من أثامـهم شيئا

“Barang siapa mengajak menuju hidayah Tuhan maka baginya pahala sebagaimana pahalanya orang-orang yang mengikutinya tanpa sedikitpun berkurang. Namun sebaliknya barang siapa mengajak orang lain pada kesesatan jalan Tuhan maka baginya dosa sebagaimana dosanya orang-orang yang mengikutinya tanpa berkurang sedikitpun dari dosa-dosa mereka.”

Lantas siapakah yang memerintah anda  untuk memperbolehkan solat wajid di sajadah. Pada hal Imam Malik telah menyatakan sajadah adalah bid`ah.
Anda menyatakan lagi:
dan tidak pernah melarang sholat di atas permadani, keramik, atau semacamnya

Komentarku ( Mahrus ali):
Tiada larangan bukan dalil, anda menjalankan solat dengan menghadap ke timur juga tidak ada larangan, tapi apakah boleh? .

20 Disember 2013

SUJUD TANPA KAKI MENYENTUH LANTAI (CARA SUJUD)

Soalan: Ustaz, 1. Adakah sah sujud sembahyang fardu, jika tidak ada perut jari sebelah kaki mengenai tempat sujud? 2. Adakah perut kedua-dua tangan mesti menyentuh tempat sujud sebagai syarat sah sujud sembahyang?

Jawapan;

Sabda Nabi s.a.w.; “Aku diperintahkan supaya sujud di atas tujuh tulang (yakni tujuh anggota) iaitu; dahi –baginda menunjukkan dengan tangannya ke atas hidungnya-, dua tangan, dua lutut dan jari-jari dari dua kaki…” (Riwayat Imam Bukhari dan Muslim dari Ibnu ‘Abbas r.a.). Berdasarkan hadis ini, anggota sujud hendaklah merangkumi;
1. Dahi dan hidung
2. Dua tangan
3. Dua lutut
4. Dua kaki

Ketika sujud, wajib ke semua tujuh anggota di atas diletakkan di atas lantai. Bagi dahi, memadai meletakkan sebahagian dahi sahaja di atas lantai. Bagi tangan yang dikira ialah tapak tangan dan bagi kaki pula ialah perut-perut anak jari kaki. Memadai dengan meletakkan sebahagian sahaja dari perut-perut anak jari kaki itu. Jika seseorang itu sujud di atas belakang tangan atau belakang anak-anak jari kakinya, tidak sah sujudnya.

Anggota-anggota sujud selain dahi telah sepakat para ulamak menyatakan tidak wajib didedahkan. Yang dituntut hanyalah meletakkannya di atas tanah/lantai. Oleh itu, harus seseorang menunaikan solat dengan memakai sarung tangan atau stokin. Adapun dahi, maka ia terdapat khilaf di kalangan ulamak;

Pertama; pandangan ulamak-ulamak mazhab Syafi’ie; dahi wajib didedahkan dan mengenai secara lansung tempat sujud (tanpa ada penghadang). Tidak sah sujud jika semua bahagian dahi berlapik sehingga tidak ada sedikitpun darinya yang terdedah dan mengenai tempat sujud secara langsung. Termasuk tidak sah ialah lapik dari pakaian yang dipakai ketika solat. Oleh demikian, tidak harus seseorang sujud di atas kain serban yang dipakainya atau di atas lengan bajunya atau di atas kain telekungnya atau benda-benda lain di badannya yang mengikuti pergerakan badannya. 

Kedua; pandangan jumhur ulamak (termasuk Imam Malik, Abu Hanifah dan Imam Ahmad); dahi sama seperti anggota-anggota sujud yang lain iaitu tidak wajib didedahkan. Yang dituntut hanyalah meletakkannya di atas tempat sujud. Oleh itu, bagi jumhur ulamak, tidak menjadi kesalahan jika seseorang itu sujud di atas kain serbannya atau kain telekungnya. Mereka berdalilkan hadis dari Anas bin Malik r.a. yang menceritakan; “Kami mengerjakan solat bersama Rasulullah s.a.w. ketika panas yang bersangatan. Apabila sesiapa dari kami tidak dapat meletakkan dahinya di atas tanah kerana panas, ia bentangkan pakaiannya dan sujud di atasnya”. (Riwayat Imam Muslim).
(Dalail al-Ahkam, 1/ 298-299).

Wallahu a'lam.

18 Disember 2013

Sejadah kecil

Ramadan Tahun lalu saya solat maghrib dekat masjidil haram... pakai sejadah kecik yang cuncun untuk tempat sujud. Selesai saja solat ada minah arab ni grab sejadahku itu dan cakap 'haram haram...' dia tak boleh cakap Inggeris dan saya tak boleh cakap arab... jadi ayam dengan itik lah.. Yang saya faham katanya sejadah kecik saya tu haram sebab tebal (ada sponge berlapik di dalamnya). Yang boleh katanya yang nipis... (sebab dia tunjuk kenipisan kertas tisu yang di tangannya..). Saya tanya ustaz pemimpin kita orang masa tu dan menurutnya there is no such thing... Tak ada haramnya kalau kita lapis tempat kita sujud...

Setahu saya takda sejadah pun boleh solat. Tapi dah terbiasa sejak peluk Islam mesti ada sejadah atau sekurang-kurangnya sapu tangan untuk lapis lantai tempat kat sujud.

(Di segi hukum HARUS; ada benarnya kata Minah Arab di atas sebab sujud yang sempurna dahi MESTI cecah di lantai kita solat... sebaiknya guna sejadah besar dari kaki ke muka... jika dah tebal lapik di muka pastinya kepala akan terangkat sedikit. Itu dalam satu sudut, satu lagi sudut seolah-olah wajah kita ini amat mulia ketika mahu sujud dengan Allah SWT sampai perlukan lapik; atau satu lagi sudut apakah kita ini  waswas Tok Siak tak bersih ketika sedut habuk di masjid atau surau; ada habuk & sebagainya. Sedangkan surau & masjid itu bukankah rumah Allah SWT; jika habuk sekali pun bukankah ianya boleh menjadi ubat bagi kita yang yakin badan kita juga asalnya dari tanah; setiap anugerah Allah SWT itu bukankah satu rahmat; habuk di masjid atau surau bukan najis. Jika awak tu ada asma terpulanglah)

Saya pernah mendengar ceramah agama di mana Ustaz tersebut tidak menggalakkan kita lapik sejadah kecil ini di wajah kita. (Menepati apa yang dikatakan Minah Arab tadi takut tebal... nak lapik pun biarlah senipis kertas tisu)

Wallahu a’lam,

  • Kalau ikut kebanyakan orang luar nusantara, sejadah tu untuk lapik kaki (tempat berdiri).  orang nusantara, untul lapik tempat sujud.  masa di Afrika dulu, dekat bahagia luar masjid, orang tempatan tu kongsi sejadah untul duduk dua orang.  bila solat berdiri atas sejadah, sujud atas jalan.  beza dengan orang Melayu, berdiri atas jalan, sujud atas sejadah.
Ada pesanan agama melarang kita solat di jalan raya, pasti Islam tak mahu kita ganggu jalan untuk orang lalu lalang; tetapi jika solat Jumaat sering berlaku masalah masjid penuh hatta pastinya tiada cara/ruang lain; maka ini sudah pasti diharuskan.

17 Disember 2013

Soal Jawab Agama

Masalah Hadas Besar

Apakah hukumnya seorang mukmin yang ketika itu dalam keadaan berhadas besar memotong rambut atau kuku?. Apakah rambut atau kuku itu masih dikira berhadas selepas beliau mengangkat hadas ( mandi )?

Kuku dan rambut tersebut mengikut mazhab Syafie, masih berhadas dan perlu dibawa mandi bersama. Munurut ulama', anggota yang berhadas ini akan menuntut hak mereka ketika dipadang masyhar nanti.

Antara Adat dan Agama

Sebenarnya saya ingin bertanya mengenai Adat dan Agama dimana agak mengelirukan saya. Saya berasal dari Kuching Sarawak dan akan melangsungkan perkahwinan dalam bulan Oktober 1997.Saya ingin Ustaz huraikan mengenai hak si suami dan adat di mana mengikut adat, si suami mesti tinggal di rumah ibu mertuanya (iaitu rumah si isteri).sekiranya si isteri tinggal dirumah pihak lelaki, kononnya masyarakat akan berfikiran serong yang si perempuan mengikut sisuami tampa restu ibubapa.Issue ini akan berterusan sehinggalah sisuami membeli rumah sendiri. Bagi saya, saya mampu untuk membeli rumah tetapi saya masih merasa pelik mengapa perkara ini masih hidup difikiran kaum masyarakat melayu terutama golongan Tua.

Dalam soal ini, kebijaksanaan suami adalah penting. Adat yang bercambah dari dulu adalah amat payah untuk diubah kecuali dengan hikmah. Sekiranya tiada masalah dari pihak keluarga lelaki maka adalah tidak salah untuk mendiami rumah mertuanya. Tetapi sekiranya dengan mendiami rumah mertua itu sisuami telah menderhaka kepada ibu bapanya atau meninggalkan tanggungjawabnya (seperti menjaga adik-adik dan sebagainya) maka suami tersebut adalah berdosa. Tanggapan masyarakat adalah tidak penting jika dibandingkan dengan hukum Allah s.w.t.. InsyaAllah sedikit demi sedikit ianya akan berubah dan mejurus kearah yang baik sekiranya kita berusaha dari sekarang. Contohnya sepuluh tahun lalu, sekiranya berkahwin tanpa sanding, masyarakat akan menyatakan bahawa pengantin perempuan itu janda. Kemudian apabila ada golongan yang memulakan perkahwinan tanpa sanding, mereka dicap sebagai 'dakwah' tetapi tidak dianggap seburuk 'janda', dan sekarang alhamdulillah perkahwinan tanpa sanding dikira biasa. InsyaAllah suatu masa nanti jika kita terus menentang budaya ini, perkahwinan dengan persandingan akan dipandang serong pula oleh masyarakat.

Wuduk Suami Isteri

Mengapakah suamiisteri batal air sembahyang (Wuduk) sedangkan mereka sudah menjadi suami isteri yang sah(mukhrim) yang menghalalkan jimak ?

Suami isteri asalnya adalah ajnabi iaitu halal bernikah. Maka kerana itulah terbatal wuduk apabila tersentuh. Sedangkan muhrim azali (adik-beradik dan sebagainya) dari asalnya telah haram nikah keatas mereka.

Sujud Imam

Kami sekeluarga bersolat Maghrib secara berjemaah dengan bapa saya sebagai imam setiap hari. Namun, saya meragui sujud imam kerana hanya kedua-dua ibu jari kaki sahaja yang mencecah sejadah. Oleh itu, sujudnya tidak sempurna dan oleh itu, rukun solat tidak disempurnakan juga. Saya pernah menasihatkan beliau mengenai masalah ini dan telahpun membetulkan kesalahannya. Namun, setelah beberapa lama dia telah kembali kepada cara asalnya yang salah itu, mungkin kerana telah menjadi suatu kebiasaan dan beranggapan kesalahannya itu dapat dimaafkan. Oleh kerana meragui solat bapa saya, saya mengambil keputusan untuk tidak berniat mengikut imam. Walaupun saya bersolat dibelakang imam, namun niat saya adalah sebagai bersembahyang bersendirian. Saya berbuat sedemikian agar tidak menyinggung perasaan bapa saya sekiranya saya bersembahyang berasingan bersendirian. Adakah solat imam saya sah kerana tidak sempurna sujudnya? Adakah sah solat saya apabila berniat sembahyang bersendirian, namun berdiri dibelakang imam?

Solat imam itu sah walaupun sujudnya tidak sempurna. Sujud yang sempurna memerlukan perut ibu jari kaki memcecah tempat sujud (sejadah, lantai dsb.). Keadaan ini seolah-olah jari kaki itu menunjuk kearah kiblat.

Solat anda sah tetapi fadilah jemaah tidak anda dapat. Tiada salah mengikut imam yang tidak sempurna sujudnya kerana solatnya masih sah. Tegurlah berulang kali supaya kita dapat melakukan solat yang sempurna bersama-sama. Gunakan cara yang berhikmah dalam menegur bapa anda dan jika perlu, tunjukkan email ini.

Segan solat

Sekali sekala bila keluar ke "shopping mall" di sini (US), tiada surau atau tempat untuk sembahyang, so kitorang sembahyang duduk atas kerusi kerana segan, boleh ke ustaz?

Boleh. Sekiranya semua syarat sah sembahyang diikuti. Ini untuk mengelakkan dari timbulnya fitnah dari orang lain yang mungkin mengatakan Islam itu menyusahkan. Tetapi kalau dapat sembahyanglah dengan sempurna kerana itu lebih afdal. Atau cari masa yang sesuai untuk shopping yang tidak mejangkau waktu sembahyang. Utamakanlah sembahyang dari perkara lain.

Kencing berdiri

Di sini tiada jamban cangkung, jadi saya terpaksa kencing berdiri dengan menjaga percikan serta beristibrak (serta yakin kesemua najis telah keluar dari saluran kemaluan) dan beristinjak menggunakan tisu. Adakah berdiri ini harus? Adakah istinjak saya sah? Perlu ke tisu tersebut di gumpal keras suyapa boleh ia di kategorikan di bawah beristinjak dengan benda keras (cth: batu, tanah liat atau kayu).

Kencing berdiri itu harus jika kena pada tempatnya seperti dikawasan berbahaya yang boleh mendatangkan mudarat jika duduk. Walaubagaimanapun, perlu diingat bahawa satu percikan kecil sahaja yang terkena pada pakaian kita diibaratkan dapat menghidupkan seekor lipan bara yang boleh menyengat kita semula. Saya percaya masih ada alternatif lain seperti menanggalkan seluar dan kencing duduk atau mencangkung diatas tandas itu. Cara ini biasa dilakukan walaupun tiada siapa yang mahu menceritakannya kepada orang lain.
Istinjak tidak memerlukan sesuatu yang keras kerana yang pentingnya adalah kasarnya permukaan itu. Tidak sah beristinjak dengan buluh yang keras kerana licin permukaannya. Juga haram beristinjak dengan sisa makanan kerana masih boleh dimakan oleh binatang. Begitu juga haram beristinjak dengan tulang yang menjadi makanan jin. Tisu boleh digunakan dengan diberikan perhatian supaya resapan najis ditisu itu tidak mengotori bahagian tangan pula. Ini dengan mengkiaskan tisu itu sejenis dengan kayu atau batu.

Perbezaan Mazhab

Bolehkah ustaz senaraikan perbezaan fahaman diantara mazhab - mazhab yg terdapat di dalam Islam.

Perbezaan antara mazhab hanyalah didalam perkara-perkara khilafiah. Setiap pendapat dari setiap mazhab tersebut mempunyai nas dan hujah sahihnya sendiri dan tidak pula bercanggah dengan mazhab lain. Sebagai contoh, batal wuduk dengan sentuhan antara kulit lelaki dan wanita (kecuali kuku dan rambut) dimana mengikut syafie - batal, maliki - tidak sekiranya tanpa menaikkan syahwat.

Halal/haram keju

Saya ingin mendapatkan kepastian tentang kedudukan halal/haram keju. Kalau diperhatikan bahan-bahan yang digunakan untuk membuat keju yang tertera di bungkusan-bungkusan keju, 90% menyatakan pemakaian bahan bernama "rennet" iaitu sejenis enzim yang diperolehi daripada intestine anak lembu. Soalan saya adalah samada dengan penggunaan "rennet" ini, keju berkenaan halal di makan. Tidak dinyatakan bagaimana caranya bahan "rennet" ini diperolehi. Jika diperhatikan juga kebanyakkan daripada bungkusan-bungkusan keju ini dicopkan perkataan halal, sungguhpun bukan berlogokan "halal" daripada Pusat Islam.

Sekiranya enzim berkenaan diambil ketika lembu itu hidup, maka ianya halal kerana ianya berasal dari binatang yang halal (seperti meminum susunya). Sekiranya diambil setelah ianya mati, maka sekiranya tanpa disembelih, hukumnya halal. Tetapi jika disembelih (secara Islam) maka ianya halal.

Logo halal yang tidak dari Pusat Islam adalah tidak boleh dibuat panduan.

Masalah bersuci

Saya sekarang sedang belajar di USA.Pakaian saya ada tersentuh hidung anjing. Kalau mengikut hukum, ia perlu dibersihkan dengan menggunakan air bercampur tanah. Masalahnya sekarang, saya menghadapi kesukaran untuk mencari tanah kerana saya tinggal di kawasan bandar.Adakah sebarang alternatif lain? Tolong jelaskan juga jenis-jenis tanah yang dibenarkan dan yang ditegah untuk tujuan tersebut.

Jika benar-benar tiada tanah, maka boleh digunakan air yang banyak dan sabun sehingga hilang 'ainnya. Walaubagaimanapun ini hanya setelah diusahakan sedaya upaya untuk mendapatkan tanah liat tetapi tidak berhasil. Dibandar sekalipun mungkin ada pokok yang ditanam yang boleh diambil tanahnya barang secubit dua. Tanah itu hendaklah dari jenis tanah liat dan bukan pasir atau lumpur dan bukan juga tanah yang bercampur najis atau berbau busuk.

Zakat kepada ibu bapa.

Tuan, saya ingin meminta jasa baik tuan untuk mendapatkan penjelasan mengenai satu kemusykilan berkenaan zakat. Ada 8 Asnaf golongan yang layak menerima zakat. Kemusykilan saya, bolehkah saya mengeluarkan zakat pendapatan saya kepada kedua ibu-bapa saya, atas dasar kedua ibu-bapa saya itu tergolong di dalam golongan salah satu dari 8 Asnaf iaitu "Asnaf Miskin". Untuk pengetahuan tuan, ibu-bapa saya hidup di kampung berdua, bapa berumur 73 tahun, ibu berumur 58 tahun, dan bapa tiada pekerjaan sejak 10 tahun lalu. Mereka menyara perbelanjaan harian dengan wang bulanan yang dikirim oleh saya dan kakak saya.

Zakat tidak sah jika diberikan kepada orang yang dibawah tanggungjawab kita. Ibubapa adalah menjadi tanggungjawab anak untuk memberi bantuan baik dari segi kewangan maupun dari segi tenaga. Tidak boleh dikategorikan seseorang itu miskin sekiranya mempunyai anak yang mampu kecuali ditinggalkan atau tidak dihiraukan oleh anaknya, dimana dalam kes yang sebegini anak tersebut tidak menjalankan tanggungjawabnya sebagai seorang anak yang pernah dilahirkan, dibesarkan, dijaga, dididik oleh ibubapanya satu ketika dulu.

Ciri-ciri binatang Korban

Saya ingin bertanya ustaz mengenai lembu / kambing yang boleh dijadikan korban. Apakah ciri-ciri yang perlu ada pada lembu / kambing tersebut seperti umurnya atau kesihatannya.

Syarat-syarat binatang korban adalah seperti berikut:
Cukup umur
Kambing
satu tahun lebih atau telah bersalin gigi
Lembu Kerbau
dua tahun lebih
Unta
lima tahun lebih
Tidak cacat
buta
tempang
tiada telinga
putus ekor
teralu kurus
lain-lain kecacatan yang meng'aibkan.

Syiah

Adakah cara untuk kita mengenali yang seseorang itu berfahaman syiah. Adakah boleh kita dari golongan sunnah wal jamaah mengimamkan orang dari golongan syiah. Akhirnya adakah orang-orang dari golongan syiah itu dikira islam/muslim.?

Syiah boleh dikenali dari pegangan mereka, diantaranya seperti pendapat bahawa Solat Jumaat itu tidak wajib kerana tidak difardukan Allah s.w.t. ketika mi'raj dan ada juga berpegangan sehingga jatuh murtad seperti mempercayai bahawa Saiyidina Ali itu sebenarnya nabi. Mengimamkan mereka tidak menjadi salah kecuali kita tidak boleh berimamkan mereka sekiranya pegangan mereka hingga ketaraf murtad. Selain golongan yang murtad, mereka masih berugama Islam.

Masalah Dividen Bank

Saya pernah bertanya kepada seorang ustazah tentang dividend yang saya perolehi melalui simpanan saya dalam bank. Beliau mengatakan bahawa wang tersebut sebenarnya adalah hak kita kerana kita dianggap sebagai rakan kongsi kepada bank.Walau bagaimanapun,disebabkan nilai wang keuntungan yang diberikan kepada kita terlalu sedikit yaini tidak memadai dengan keuntungan yang dibuat oleh bank maka adalah lebih baik wang itu digunakan untuk kepentingan agama ie. kita tidak menggunakannya untuk perbelanjaan peribadi.Alasan ini kurang jelas bagi saya atau saya kurang puas hati dengan jawapan ini.

Sekiranya wang tersebut juga di anggap riba',apa yang perlu saya lakukan sekiranya "saya telah terlanjur menggunakan wang tersebut untuk perbelanjaan peribadi saya". Saya harap ustaz dapat menjawab soalan saya terutamanya bahagian akhir soalan,dengan seberapa jelas ie. tidak semestinya panjang dan terperinci.

Pendapat ulama' Fiqah mengatakan bahawa wang riba itu tidak boleh digunakan untuk peribadi samada sendiri atau peribadi lain (disedekah kepada orang lain untuk kegunaan peribadi). Samada digunakan untuk kegiatan ugama ataupun tidak, ianya hendaklah untuk kegunaan masyarakat dan orang ramai (contoh: membina jalan, longkang, tandas awam dsb). Sekiranya terlanjur maka hendaklah diganti jumlah tersebut dengan wang lain dan disalurkan untuk kegunaan diatas.

Beberapa masalah Solat dan ilmu
Apakah kelebihan solat sunnat awabin..?

Diantara kelebihan sunat awabin:
Senang menjawab soalan mungkar nangkir
Senang mengucapkalimah syahadah ketika sakaratul maut.
Mati dalam husnul khatimah.

Apabila saya solat hati dan fikiran saya selalu diganggu dengan bayangan salib dan macam-macam lagi. Banyak surah-surah pendinding telah saya baca tetapi masih diganggu lagi.
Antara cara yang dapat dilakukan dalam menghindarkan gangguan dalam solat adalah:
mengelakkan dari makan makanan yang syubahat
memahami makna setiap bacaan dalam solat.
Apakah yang dimaksudkan oleh Junjungan Nabi kita "Carilah ilmu sampai kenegeri cina"

Hadith tersebut menunjukkan betapa pentingnya ilmu. Ianya perlu dicari walau kemana sekalipun. Begitu juga dengan sebuah lagi hadith yang bermaksud " Tuntutlah ilmu dari buaian hingga ke liang lahat", yang mana ilmu perlu dituntut sepanjang masa.

Sekiranya kita terlupa atau tertidur hingga terlepas menunaikan solat isyak bagaimana kita nak ganti solat isyak...?

Solat yang tertinggal (apa waktu sekalipun) hendaklah disegerakan menggantikannya. Ada pendapat ulamak, sekiranya tertinggal kerana terlupa atau tertidur maka sunat disegerakan solat qado tersebut, manakala sekiranya sengaja ditinggal, maka wajib disegerakan qadonya.

Masalah Wuduk berkasut

Saya pernah dengar yang bila kita ada wuduk kemudian kita pakai setokin atau kasut, dan setelah itu wuduk kita batal dan kita belum buka lagi kasut atau setokin tersebut, kita boleh ambil wuduk dengan cara biasa tetapi apabila sampai kepada membasuh kaki, tidak perlu membuka kasut/setokin tersebut; hanya cukup sekadar menyapu air di atas kasut sebagai syarat membasuh kaki. Dan wuduk kita sah. Bilakah cara wuduk ini hukumnya "harus"?. Adakah ia hanya di bolehkan dalam keadaan tertentu?. Jika ya, dalam keadaan apa?. Bolehkah mengambil wuduk seperti diatas walaupun tiada keuzuran pada diri atau keadaan. Untuk pengetahuan ustaz: Oleh kerana di universiti saya tiada surau, saya terpaksa mengambil wuduk di tandas awam dan adalah agak sukar untuk membasuh kaki. Begitu juga di dalam kapalterbang. Atau apabila tandas tersebut tiada air panas di musim sejuk.

Kasut yang dibenarkan adalah dari jenis yang tidak boleh dimasuki air seperti apa yang dinamakan muza atau kaus. Dengan kasut ini, memadai dengan menyapu bahagian atas dan bawahnya sahaja tanpa perlu membukanya. Dan untuk solat, jika diragui kesuciannya, bolehlah dibuka. Tiada syarat dari segi keadaan atau keuzuran selain dari yang disebutkan itu.

Berkunjung keparti

Bolehkah seorang islam pergi ke "party" atau keramaian yang pesertanya minum minuman keras walaupun dia tidak minum. Atau bolehkah seorang islam masuk ke dalam "bar", contohnya kerana diajak oleh pensyarahnya di universiti dimana dia belajar, walaupun di hanya minum oren atau sebagainya.

Hukumnya haram jika meredai perbuatan mereka yang mungkar itu iaitu dengan tidak menegur terutamanya sekiranya mereka itu muslim. Harus sekiranya untuk pengetahuan dan niat untuk memperbetulkan perbuatan mereka.

Masalah Waktu Sembahyang

Di USA ada dua cara untuk mengira masa sembahyang. Mana satu patut saya ikut dan yang mana yang digunakan di Malaysia. Atau adakah perkara ini khilaf. ( Sila rujuk website http://www.uwm.edu/cgi-bin/bashir/salat.cgi ).

Sebagai pengikut mazhab Shafii, hendaklah kita mengikuti cara kiraan Syafii jika tidak mengganggu masyarakat setempat. Sekiranya kebanyakan masyarakat setempat menggunakan cara Hanafi, maka tidak salah sekiranya mengikuti cara mereka sebagai tanda hormat dan persaudaraan Islam. Kedua-dua mazhab itu adalah dari golongan empat mazhab yang diikhtiraf sebagai Ahli Sunnah waljamaah. Perbezaan kiraan hanya pada waktu asar sahaja (jika tidak silap).

Bersalaman

Apa patut seorang lelaki islam buat jika seorang perempuan bukan islam menghulurkan tangan untuk bersalam.

Menyentuh kulit wanita yang ajnabi dengan ketiadaan berlapik hukumnya haram bagi lelaki dan wanita tersebut samada wanita itu muslim atau kafir. Elakkanlah dari berlaku, dan sebagai lelaki keputusan untuk menyentuh atau tidak adalah ditangan anda.

Aurat wanita

Soalan aurat perempuan. Bagaimana dengan tangan dari pergelangan tangan (bukan hanya tapak tangan) dan kaki dari buku lali serta bawah dagu (sempadan muka ?).

Aurat wanita adalah keseluruhan tubuh kecuali muka dan dua tangan. Had bagi tangan adalah dari pergelangan tangan ke hujung jari termasuk tapak dan belakang tangan. Had bagi muka adalah dari hujung dagu (dibawah dagu adalah dikira aurat.) sampai keumbi rambut dibahagian atasdan anak telinga kanan ke anak telinga kiri. Buku lali dan kaki adalah sebahagian dari aurat. Aurat perempuan diluar sembahyang adalah sama dengan aurat didalam sembahyang.

Nisab Zakat

Apakah nisab zakat wang simpanan untuk tahun ini.

Nisab bagi setiap negeri di Malaysia adalah kiraan nilai emas sebanyak 25 mayam harga semasa. Kadar zakat yang wajib dikeluarkan adalah satu per empat puluh (2.5%) dari jumlah kesemua simpanan. Sila rujuk kepada Jabatan Ugama berdekatan tempat tinggal anda. Haulnya adalah selama 12 bulan kamariah.

Masalah Air liur Basi

Adakah air liur basi najis.

Air yang keluar ketika tersengguk/terlalai tidur adalah air dari mulut. Hukumnya tidak najis. Tetapi air yang keluar ketika tidur berbaring, hukumnya adalah najis kerana ianya berasal dari maidah (perut besar).

Masalah alkohol

Adakah alkohol najis.

Alkohol yang memabukkan adalah haram dan najis. Oleh kerana ada perselisihan pendapat para ulamak berkenaan masalah alkohol dalam minyak wangi, maka eloklah dijauhkan dari menggunakannya kerana perkara yang was-was itu eloklah ditinggalkan.

Masalah Gambar dan ukiran

Apakah hukum mengambil gambar dengan kamera. saya tahu yang melukis gambar atau membuat patung manusia dan binatang adalah haram.

Membuat patung yang cukup sifat untuk hidup adalah haram. Melukis dan menangkap gambar dengan kamera adalah harus sekiranya tidak membuka aurat atau dalam keadaan aib.

Masalah Mandi Wajib

Saya keliru , ada yang mengatakan ambil wuduk dulu baru mandi wajib dan ada yang mengatakan mandi dulu kemudian ambil wuduk.

Mengambil wuduk sebelum mandi wajib adalah sunat. Walaubagaimanapun sekiranya tidak berlaku perkara-perkara yang membatalkan wuduk dari ketika kita berniat mandi wajib itu maka dengan sendirinya hadas kecil kita terangkat, iaitu dengan terangkatnya hadas besar.

Sekiranya kita ambil wuduk dulu, kita tidak dibenarkan menyentuh kemaluan kita sedangkan saya rasa was-was samada air yang disiram samada rata ataupun tidak...!

Untuk mengelakkan rasa was-was, mandilah dengan memakai kain basahan. Sentuhan berlapik tidak membatalkan wuduk.

Bersanding dan makan beradat

Apakah hukum Islam tentang bersanding bagi meraikan pengantin yang baru berkahwin serta apakah hukum makan beradat yang kebiasaannya dilakukan di hadapan para tamu?

Bersanding adalah sunat sekiranya mengikut cara yang dibuat oleh Rasulullah kepada Saidina Ali. Antaranya ianya dilakukan dalam bilik yang tertutup dan disaksikan hanya oleh kaum keluarga. Aurat perempuan tersebut juga dijaga.

Berkahwin dengan jin

Apakah hukumnya jika seorang manusia berkahwin dengan golongan jin, dan sebagaimana yang saya tahu allah telah menjadikan manusia untuk manusian , jin dengan jin , binatang dengan binatang . Dan adakah ini salah satu dosa besar.

Sekiranya jin tersebut jin Islam, dan menepati segala rukun niqah, maka perkahwinan itu sah. Walaubagaimanapun perkara sebegini (niqah, qadam dan sebagainya) perlulah dielakkan.

Beberapa masalah hubungan suami isteri

Apakah hukumnya bagi orang yang mengamalkan onani ... dan bagaimana pula bagi seorang suami yang terpaksa melakukan onani di ketika isterinya kotor.

Mengeluarkan mani dengan tangan adalah haram dari segi hukum kecuali dengan tangan isteri.

Apa hukum orang yang melancap? Saya ada mendengar sesetengah pendapat mengatakan melancap adalah harus jika tidak dapat mengawal perasaan dan bimbang takut akan berzina. apa pandangan ustaz?

Haram. Islam menetapkan cara lain yang lebih baik untuk mengawal syahwat iaitu dengan berpuasa dan mengurangkan makan makanan yang berzat.

Soalan saya apa hukumnya jika seorang suami meyetubuhi isterinya melalui dubur utk kepuasan suami dan isteri..? Apakah hukum nya jika si isteri menelan benih suaminya semasa mennghisap zakar suami?

Menyetubuhi isteri melalui dubur (liwat) adalah haram. Benih tersebut adalah suci tetapi perbuatan menghisap zakar suami adalah ditegah.

Masalah sembahyang jamak

Saya difahamkan bahawa sembahyang jamak dilakukan jika kedua-dua waktu sembahyang adalah dalam perjalanan,contohnya zohor dan asar. Jika saya sempat sembahyang zohor di rumah, dan kemudian berjalan jauh dan akan tiba di destinasi masa waktu maghrib, bolehkah saya terlebih dahulu sembahyang jamak takdim, iaitu dibawa asar ke zohor semasa melakukan solat zohor di rumah?

Tidak boleh. Sembahyang jamak hanya boleh dilakukan setelah memulakan perjalanan dan tidak boleh dilakukan dirumah.

Saya sedang belajar di luar negeri di mana ketika musim sejuk jarak antara solat adalah sangat rapat. Contohnya zohor dan asar. Saya tinggal di kawasan kampung dan jauh dari bandar. Untuk ke bandar, saya pasti akan tertinggal menunaikan solat. Memandangkan di sini tiada masjiïd yang saya temui, bolehkah saya membuat sembahyang jamak? Setakat ini saya hanya menqada'kan sembahyang yang tertinggal tetapi berasa tidak sedap hati kerana saya tahu, saya akan tidak sembahyang sepenuhnya pada hari dimana saya akan keluar ke banïdar, sedangkan dalam Islam, qada' hanyalah dengan alasan terlupa atau tertidur sahaja.

Cubalah cari masa yang tidak melibatkan waktu sembahyang untuk kebandar kecuali jarak bandar itu melebihi dua marhalah dimana sembahyang jamak dibolehkan.

Seringkali perjalanan di sini (USA) memakan masa yang lama dan melebihi jarak dua marhalah. Persoalan yang ingin saya kemukakan disini ialah mengenai solat Jamak dan Qasar. Adakah masih dibolehkan seseorang itu untuk melakukan solat tersebut walaupun pada itu, individu tersebut (musafir) telahpun sampai di bandar tempat dia tinggal tetapi menunaikan sembahyang tersebut di tempat yang bukan di rumahnya, i.e di Masjid. Soalan kedua pula, mengenai arah Qiblat. Jika seseorang itu tidak pasti arah mana Qiblat, tetapi masih mahu menunaikan solat dan tidak ada satu benda pun yang boleh membantu untuk dia mengetahui arah qiblat, i.e tidak mempunyai kompas dan ragu-ragu dengan arah cahaya matahari (qiblat di sini, USA, bukan anggaran ke arah matahari terbenam). Maka adakah sah solatnya jika dia tunaikan juga solat tanpa mengambil kira arah tetapi ditetapkan dalam hatinya yang arah yang diambilnya adalah betul.

Boleh, tetapi untuk waktu itu sahaja. Iaitu sekiranya pada waktu zuhor dia masih dalam perjalanan dan sukar untuk berhenti, maka bolehlah dia mengerjakan sembahyang jamak takhir walaupun dirumah. Sah sembahyangnya dengan niat mengadap kiblat, setelah tiada cara lain untuk menentukan arah yang sebenar.

Solat di tempat awam

Saya seringkali menghadapi kesukaran melakukan solat disini, terutama ketika saya berada jauh daripada tempat tinggal saya (saya pelajar di US). Jadi, saya memilah untuk sembahyang di mana sahaja yang saya fikirkan sesuai. Tempat yang selalu menjadi pilihan saya selalunya tempat yang tersorok (kalau boleh). Dan ada juga saya sembahyang di kaki lima. Soalannya Ustaz, adakah sah solat saya itu padahal berkemungkinan tempat tersebut pernah dilalu benda najis (seperti anjing) dan adakah sah jika saya hanya melapik hanya pada tempat sujud, yakni dengan menggunakan sapu tangan. Dan apa pula tindakan yang patut saya buat jika sapu tangan saya itu diterbangkan angin. Sebelum ini, saya hanya meneruskan solat saya apabila berhadapan dengan situasi begini. Harap Ustaz dapat perjelaskan.

Sembahyang itu sah sekiranya tiada kesan (ain) najis dikawasan tempat sembahyang itu. Bagaimanapun perlu diingat bahawa kita juga perlu mengelakkan fitnah dimana sekiranya tempat itu tidak wajar dijadikan tempat sembahyang (seperti dikaki lima yang kotor) maka carilah tempat yang lebih sesuai. Alas sujud hanyalah sunat dan tidak membatalkan sembahyang sekiranya diterbangkan angin.

Meninggalkan Solat.

Meninggalkan sembahyang fardhu adalah haram hukumnya. Bagaimanapun sembahyang yang ditinggalkan itu wajib diqadhokan. Apakah hukumnya seseorang yang meninggalkan sembahyang dengan niat akan mengqadhokannya?

Haram meninggalkan sembahyang fardu dengan sengaja.

Ramalan Cuaca dan ahli nujum

Ramalan cuaca & ramalan tukang nujum. Adakah hukum mempercayai yang dua ini sama? Saya tahu yang mempercayai tukang nujum itu haram. Macammana kita sebagai seorang islam patut laku/fikir tentang ramalan cuaca ini. Untuk pengetahuan ustaz, hampir setiap hari saya membaca ramalan cuaca untuk membuat keputusan tentang keesokan harinya (bawak payung, bawa keluarga berjalan dsb). Walaubagaimanapun dalam hati saya, saya tahu yang ramalan cuaca itu tidak 100% tepat. Untuk pengetahuan ustaz, ramalan cuaca disini (US) boleh tahan juga tepatnya. Setahu saya ramalan cuaca berdasarkan kajian/pemerhatian saintifik dan bukan ramalam semata-mata.(mungkin ada kaitan tentang permerhatian hukum alam/physic/ hukum sebab-musabbab Allah s.w.t., jadi tidak berdosa mempercayainya? contoh: kalau baling bola ke atas, jadi kita boleh percaya ia jatuh ke bawah dari segi hukum alamnya. Tetapi kita tahu ini tidak semestinya jika Allah kehendaki. Wallahualam)

Ramalan cuaca adalah berbeza dari bertenung nasib. Ini kerana ramalan cuaca adalah berpandukan ilmu sebagaimana yang disebutkan, tetapi bertenung nasib adalah menggunakan sihir dan syirik mempercayainya.

Antara Sembahyang Dirumah dan Dimasjid

Mana lebih afdal antara suami sembahyang bersama isteri dirumah atau suami berjemaah di masjid sedang isteri bersembahyang seorang dirumah.

Suami adalah lebih afdal berjemaah masjid. Isteri pula lebih afdal sembahyang dirumah walaupun seorang. Sekiranya perempuan itu rupawan maka hukum bersembahyang dimasjid baginya adalah makruh.

Pendapatan Egen Insuran

Apakah hukumnya dengan pendapatan yang diperolehi oleh seseorang ejen Insuran dimama Syarikat insuran tersebut adalah syarikat insuran Barat.

Haram sekiranya insuran tersebut bertentangan dengan hukum Islam (insuran nyawa, melibatkan riba, penindasan dsb). Sekiranya insuran tersebut berlandaskan hukum Islam maka sekiranya ia jujur dalam menjalankan tugasnya, upah dari jualan tersebut adalah halal.

Samak Tayar Kereta

Perlukah kita menyamak tayar kereta kita apabila ianya dikencing oleh anjing ataupun terlanggar najis anjing.

Perlu tapi tak wajib. Ini kerana najis itu berkemungkinan akan terkena kepada kita atau pakaian kita sekiranya tidak disamak.

Antara Untung dan Riba

Saya ingin bertanyakan Ustaz apakah perbezaan antara "keuntungan" dan "Riba". Perbezaan yang manakah yang menentukan halal dan haramnya kedua perkara diatas?

Keuntungan adalah halal tetapi riba adalah haram. Sekiranya saya membeli sebuah kereta dengan harga RM10,000 dan menjualnya kepada anda dengan harga RM15,000, maka RM5,000 itu adalah keuntungan perniagaan saya. Sekiranya sayajual tunai RM15,000 tetapi anda ingin membayar secara ansuran, maka saya tetapkan harga RM20,000 maka Rm5,00 itu adalah keuntungan saya dan RM5,000 selebihnya adalah riba yang haram hukumnya.

Direct Selling

Saya telah dijemput menghadiri satu penerangan Perniagaan yang cepat mendapat keuntungan dengan cara direct selling ... dalam tempuh lapan bulan. Seseorang perlu menjadi ahli dan membeli barangan tersebut dengan membayar 1/10dari harga barangan tersebut dan kemudian mencari 5 orang lagi ahli dan selepas itu saya tidak perlu lagi berbuat apa-apa . Tugas seterusnya akan dilakukan oleh peserta yang 5 orang tadi.. dansaya menunggu saja keuntungan/bonos dan saya akan dapat barangan tersebut dengan tidak payah membayar lagi.Apa pendapat Ustaz berkenaan perniagaan ini dan apa hukumnya.

Hukumnya halal apabila keuntungan/bonos itu dikira sebagai upah atau hadiah dari syarikat kerana anda telah mendapatkan jurujual kepada syarikat. Walaubagaimanapun perlulah dikaji terlebih dahulu secara mendalam supaya dapat ditentukan tiada unsur-unsur penganiayaan dalam struktur perniagaan tersebut, sepertimana yang terdapat dalam sistem piramid.

Sembahyang Jumaat

Sahkah ataupun tidak sah seseorang itu bersembahyang di jumaat di tingkat bawah masjid. Untuk pengetahuan ustaz, masjid tersebut mengandungi tingkat bawah, tingkat satu dan tingkat bawah. Dan kalau sembahyang tak sah macamana pula kalau masjid itu penuh, maksud saya jika tingkat satu dan tingkat dua penuh. Adakah lantai bawah boleh digunakan?

Sekiranya syarat-syarat sembahyang Jumaat itu dipenuhi, maka sembahyangnya sah. Tetapi sekiranya syarat-syarat jemaah tdak dipenuhi, maka dia tidak akan mendapat pahala jemaah tetapi sembahyangnya masih sah. Oleh itu datanglah awal untuk mendapatkan tempat terafdal iaitu disaf terhadapan.

Ciuman terakhir buat jenazah

'Dari Allah s.w.t. kita datang dan padaNya kita akan kembali'
Setelah disempurnakan mandi jenazah maka dipanggillah ahli keluarga yang terdekat untuk menatap dan selalunya akan mencium dahi yang meninggal itu..persoalannya.. siapa yang boleh menyentuh/menciumnya... kerana ada suara-suara dibelakang yang mengatakan mayat itu didalam keadaan berwudhu'..maka sekiranya isteri,anak menantu (lelaki bagi jenazah perempuan dan sebaliknya)dan yang bukan muhrim melakukannya maka terbatallah wudhu' jenazah berkenaan dan jenazah akan dikebumikan tanpa wudhu'.

Sesiapapun tidak dihalang dari mencium jenazah. Tidak timbul persoalan wudhu jenazah terbatal kerana apabila seorang anak adam itu meninggal maka hilanglah tanggungjawabnya. Walaubagaimanapun, sekiranya yang mencium itu bukan mahramnya, maka wudhu pencium itu terbatal.

16 Disember 2013

Biawak Dhab Halal Dimakan


Editor Penahalaqah

dhab_7Biawak Dhab atau sesetengah negara panggil “Dhaba” merupakan sejenis biawak padang pasir yang merupakan haiwan reptilia yang berdarah sejuk, mereka membiak secara bertelur, dan mempunyai kulit bersisik serta tebal.Panjang seekor dhab lebih kurang dari 14 inci ke 36 inci atau lebih.

Nama Inggerisnya Egyptian Mastigure atau Egyptian dab lizard atau Egyptian spiny-tailed lizard manakala nama sainsnya pula : Uromastyx aegyptius microlepis. Ekornya berbeza dgn biawak di negara kita. Biawak dhab merupakan spesis haiwan bukan pemangsa. Ia hanya makan tumbuh-tumbuhan dan bersembunyi di dalam lubang lubang atau di celah-celah batu gurun.


Keterangan daripada Hadis Muslim:

Biasanya ia menjadi makanan orang Arab Badwi dan ia halal dimakan oleh orang Islam dan hadis ada menyatakan daripada hadis khalid bin al walid ra;

images(10)''Sesungguhnya beliau dan rasulullah saw masuk ke dalam rumah Maimunah isteri rasulullah saw yang juga emak saudaranya (khalid ) dan Ibnu Abbas. Di rumah Maimunah terdapat daging dhab yang dipanggang telah disediakan oleh saudaranya yang bernama Hufaidah binti Al Harith dari Najd. Daging itu kemudiannnya dihulurkan kepada rasulullah saw dan jarang sekali dihulurkan kepada baginda tanpa memberitahu terlebih dahulu tentangnya. Rasululah saw lalu menghulurkan tangan pada dhab tersebut. Seorang wanita yang bertamu di situ juga berkata, beritahulah kepada Rasulullah saw tentang apa yang kamu hidangkan itu. Mereka lalu mengatakan, itu adalah daging dhab wahai Rasulullah, Rasulullah saw menarik kembali tangannya. Kemudian khalid al Walid bertanya kepada Rasulullah kenapa haramkah dhab itu wahai Rasulullah? Baginda menjawab tidak tetapi ia tiada di muka bumi kaumku lalu aku merasa jijik. Khalid mengatakan dia mengambil dan memakannya dan Rasulullah sendiri tidak melarangnya. Hadith no. 3603


Hadis Ibnu Umar r.a katanya: Nabi s.a.w pernah ditanya mengenai dhab. Baginda menjawab dengan bersabda: Aku tidak memakannya tetapi aku tidak mengharamkannya. - Hadith no. 3598

Hadis Ibnu Abbas r.a katanya: Emak saudaraku Ummu Hufaid telah menghadiahkan kepada Rasulullah s.a.w minyak sapi, keju dan daging dhab. Baginda memakan minyak sapi dan keju dan meninggalkan daging dhab kerana merasa jijik. Lalu hidangan yang disediakan untuk Rasulullah s.a.w telah dimakan. Sekiranya haram tentu hidangan untuk Rasulullah s.a.w itu tidak akan dimakan - Hadith no. 3604

Dalam masalah memakan Dhab, ulama’ pelbagai mazhab telah mengeluarkan tiga pendapat

417912_519443111438769_634292005_nMazhab pertama dari kalangan jumhur ulama’ mengatakan bahawa harus memakannya.

Ini berdasarkan hadis Syu’bi  dari Ibnu Umar katanya: Sesungguhnya sahabat  Nabi Muhammad SAW memakan Dhab, salah seorang isteri Nabi Muhammad SAW memanggil mereka dan menjamu Dhab, dan Nabi Muhammad SAW berkata: “makanlah, (Dhab) ini bukan makananku..” (Dikeluarkan oleh Muslim)

Menurut riwayat lain, baginda SAW tidak memakannya dan tidak mengharamkan para sahabat memakannya. (Rujuk hadis yang dikeluarkan Ahmad dalam kitab Musnad)

Mazhab kedua dari kalangan setengah ulama’ mengatakan bahawa haiwan Dhab haram dimakan.
Manakala mazhab ketiga pula mengatakan bahawa makruh memakan haiwan Dhab. Pendapat ini menurut pandangan Abi Hanifah, Abi Yusof , Muhammad, Ali bin Abi Talib, Jabir bin Abdullah.

Kesimpulannya, pendapat rajih ialah pendapat mazhab jumhur iaitu pendapat pertama yang mengatakan bahawa memakan Dhab hukumnya harus. Ini berdasarkan hadis yang menyebut bahawa Nabi Muhammad SAW tidak melarang sahabat memakan Dhab. Wallahu a’lam.

~Daripada keterangan di atas walau apapun sebaiknya kita sebagai umatnya contohilah Rasulullah saw kerana baginda sendiri tidak pernah makan daging dhob walaupun halal kerana baginda merasai jijik. Sesungguhnya perbuatan Rasulullah itu membawa seribu kebaikan kepada kesihatan diri.~

12 Disember 2013

Kembara ke Kampung Belukar Pulai Chondong

Kembara ke Kampung Belukar Pulai Chondong

Subuh hening hari Isnin tahun 1959 aku mula dapat bernafas puas setelah 9 bulan di dalam rahim ibuku. Aku dengar apak & emak mereka namaku Haridan. Satu nama yang unik agak kurang orang suka nama Haridan. Yang sering orang akan guna nama Hamdan atau Shahidan.

Bila emak saudaraku datang di usiaku dah boleh ditimang ujudlah nama timangan Idan. Idan nama timangan yang emak saudaraku Wan Chor kasi tapi jarang disebut orang luar; kecuali saudara terdekat. Ramai panggil anak bungsu Opah Kamariah ini dengan gelaran Dan sebab abang kandungku bernama Din. Dan & Din dua nama mirip sama tapi perwatakan kami tak sama.

Aku jauh lebih pendiam tak lincah mana tapi abang kandungku Din ini memang ligat segala.Sekitar tahun 1964 berlakulah satu rombakan hidup dalam dunia kehidupan apakku yang dikenal MD Sesh. Ribut melanda; emak aku Opah Kamariah lari rumah bersama Chek Peah. Setelah apak kahwin 3. Ketika itu juga tentunya filem Madu Tiga mula popular (terbit 12 Feb 1964). Filem Madu Tiga ini tak ubah ikut skrip kehidupan ayahku.

Aku telah sering menceriterakan pengalaman sedih kehilangan emak di usia lima tahun ini dalam blog & FB. Sampai sekarang ianya masih berbekam di hatiku. Bagaimana emak boleh terikut pujukan Chek Peah untuk lari tinggalkan aku setelah tahu apak kahwin menjadi misteri sampai kini. Isteri muda apak Opah Bi (Opah si AC Mizal) adalah janda beranak sorang; Yeop Zaini (Dato' Zaini bin Hashim). Setahu aku apak telah lama bercinta dengan Opah Bi Sejak Yeop Zaini berusia sekitar 3 bulan lagi. Bapa sebenar Yeop Zaini (Hashim) telah lama hilang sejak perang Jepun. Tak tahu di mana kuburnya.

Sekitar tahun 1964 atau 1965lah aku mula menjejak kaki ke Kelantan. Masih aku ingat ketika itu Pantai Cinta Berahi pokok runya masih kecil pantainya memang cantik & landai. Yeop Zaini ketika itu telah menjadi Inspektor Polis sedang sarat bercinta dengan emak AC MIzal yang menjadi jururawat di Hospital Kota Bharu Kelantan.

Pastinya itulah perjalanan pertama aku paling jauh sejak aku dilahirkan; demi kasih sayang apak kepada Yeop Zaini & Opah Bi (aku panggil Wan Bi) aku mula kembara jauh ke Kelantan; Zaman dulu mana ada lebuh raya; aku masih ingat kami terpaksa bermalam di sebuah hotel. Terpaksa sewa kereta (mungkin juga kereta apak) ada pemandu... apak duduk di depan aku & Wan Bi duduk di belakang. Aku rasa perjalanan ini jauh amat & penat amat siap meniti lereng gunung pelbagai.

-bersambung

11 Disember 2013

Rukun Islam ke LIMA

1992 Kuala Lumpur, Malaysia 3–2 Indonesia Piala Thomas:

Tahun yang sama aku berada di Tanah Suci Mekah bersama arwah Apak & Wan Bi. Menunaikan Rukun Islam kelima. Masih ingat kegembiraan jemaah haji di Mekah bila Malaysia dapat tewaskan musuh ketat Indonesia.

Terowongan Muaishim yang kini telah berganti nama menjadi Terowongan The Slaughter House semenjak terjadi tragedi tahun 1991 yang merenggut 1426 jemaah haji.

Dari Padang Arafah aku menaiki bas seiras ini; menariknya aku duduk di atas bumbung bas memerhati sekitar 2 juta tetamu Allah menuju ke Mina. Kenangan naik di bumbung bas macam filem Bobby tak mungkin dapat aku lupakan.

Tak siapa dapat menduga ada ketika kita amat tercabar menjadi Haji Muda. Haji Muda yang tentunya amat banyak cabarannya.
 

10 Disember 2013

DiGi Internet RM3 Sehari


Jika anda pakai Prepaid DiGi jangan lupa kod ini untuk melanggan internet sehari RM3 -150MB (ini yang paling murah ada lebih mahal jika mahu lelajuan melebihi 150MB)

*116*1*1# kemudian TEKAN BUTANG dail

atau boleh juga cari di dalam sini

*128# kemudian TEKAN BUTANG dail
ada menu internet ikut step seterusnya...

TAPI ingat talian DiGi agak teruk jika masa sibuk atau larut malam (internet dilanggan sampai jam 11:59 malam). Bila nak hentikan melanggan ingat sms ini *128# klik/ketik menu internet... ketik akaun sendiri... ikut step seterusnya hingga jumpa menu henti melanggan.


LAMBAT anda hentikan/unsubscribe... duit anda akan terus ditelan setiap hari RM3

09 Disember 2013

Wajah iDAN

Wajah terkini Penyair Idanradzi... makin tua rambut makin beruban tak semacho zaman remaja tak lama lagi gua akan menyambut ulang tahun ke 55 tahun dah dekat ke ambang Warga Emas.

Doakan gua dapat bertahan dengan serangan sakit KRONIK ini. Intailah gua sementara nampak... esok jangan rindu-rinduan.

Setiap hari gua kena telan 5 jenis ubat; jika tak telan semua saja kalut. Harapan gua satu hari nanti gua tak perlu makan ubat hanya makan herba Goji, Pati Delima & Ulaman sahaja.

08 Disember 2013

Nilai 3

Siapa boleh temankan gua ke Nilai 3 ni... nak cari barangan hiasan rak dinding... nanti gua janji BELANJA makan Sup Berdengung. Anak-anak dah puas pujuk semua tak mahu temankan ayahnya.

Sampai kini tak siapa sudi menemani & gua nampaknya terpaksa tangguhkan sampai ada yang sudi temankan gua. Dari Jenaris dah ada lebuh raya LEKAS tak jauh mana jika mahu ke Nilai 3 ini. Tapi jika sendirian ke sini memang rasanya tak sesuai tanpa rakan berbual. Jalan-jalan di sini pasti menjanjikan satu pengalaman yang memang segar sebab banyak amat barangan hiasan di sini.


07 Disember 2013

Pulai Chondong Machang

KOSONG ii

Sepimu kosong
mengusung hati kosong
aku semakin murung
menanti hari kosong
awak semakin serung
mencuri erti kosong
makin petah berbohong
berjanji setia kosong
tanpa kenal dek untung
aku diselimuti mendung
terkurung di dunia kosong
awak tak lagi berkunjung
nyawa semakin kusabung
amat takut dipancung
kembali ke tanah kosong.

iDANRADZi
Jenaris Kajang.

06 Disember 2013

BILA BICARA KISAH SILAM; (Buat Kekasih Gelapku)

AWAK: tak sangka sejarah dulu kita kini awak lafazkan; mana tahu awak menyukai abang (menyukai itu bagaimana). Jika menyukai sebagai abang itu biasa-biasa.

Sungguh abang amat CEMBURU bila tahu awak jatuh cinta dengan arwah kekasihmu (rakanku jua). Ada beberapa faktor perbedaan antara kami yang menjadi rahsia. Rahsia ini biarlah abang simpan sebab tak baik nak kita bandingkan pendirian abang & arwah kekasihmu dalam pergaulan, takutnya nanti kita mengaibkan dia, takut dapat dosa mengumpat sedangkan kita juga sama. Mungkin kita jauh lagi aib dari arwah kekasihmu.

Iman kita bak kulit bawang. Tipis sangat. Cuma abang tak berani mengatakan abg suka awak. Masa pertama awak menyapa abang di makmal. Sungguh abang sepanjang hari teringat awak. Kalau nak dikatakan abang jatuh CINTA pandang pertama itu juga abang akui tapi terlalu banyak menghalang abang ketika itu.

Sampai kini kalau awak perasan abang takut melihat wajah awak sebab bara perasaan itu bagaikan masih ada. Tapi segalanya telah terlambat. Jika bara itu menyala kebarangkalian ianya marak dalam kadar bahaya. Cemburu sesal tak mungkin dapat memiliki perawan awak atau tidak lagi dapat miliki hati awak setelah awak menjadi janda. Semua itu telah abang lalui. Apakah lagi abang kena akur awak kini milik orang; milik sahabat abang sendiri (awak asyik jatuh cinta dengan rakanku). Pernikahan kali kedua awak biarlah menjanjikan awak aman bahagia.

Terlalu banyak rahsia di hati ini tak mungkin dapat diungkapkan. Biarlah ianya menjadi rahsia.

05 Disember 2013

Anif Habis SPM

Baru saja ambil Anif setelah habis SPMnya sekitar jam 3:45 petang tadi. Selamat Sekolah Teknik Tengngku Jaafar (STTJ) Ampangan Seremban. Lokasi menarik biar pun sekitar tahun pertama penuh kemelut sebab Anif tak dapat sesuaikan dirinya di STTJ ini. tahun kedua nampaknya Anif makin dapat terima kehidupan di asrama.

Sepanjang dua tahun lalu memang sakit kronik aku memuncak sebab berlawan dengan kemahuan Anif, Ibunya juga Guru Kaunselornya. Hanya aku & Pengetua yang berkeras mahukan Anif kekal di STTJ. Tanpa pertolongan Pengetua STTJ pasti Anif telah kembali ke sekolah asalnya. Limpahan terima kasih kepada Pengetua STTJ.

Kini hanya tinggal doa & harapan agar keputusan yang bakal keluar nanti menghasilkan sesuatu yang baik. Semua ibu bapa mahukan anaknya berjaya dengan cemerlang. Tak terkecuali aku. Namun kita tak dapat mengatasi takdir Ilahi. Terpaksa pasrah dengan apa jua keputusan yang bakal Anif terima.

Yang penting aku berharap Anif akan mendapat tempat belajar yang baik setelah SPM nanti.

Kampung Belukar

ESOK malam 6.12.2013 aku & Azim akan bertolak ke Machang untuk menghadiri majlis kahwin waris menantuku Husna. Tiket keretapi kehabisan jadi terpak naik Bas Ekspress SANI. Kami bertolak sekitar jam 9:00 malam dari Terminal Bas Kajang dijangka sampai sekitar 4:00 pagi 7.12.2013 di Machang.

Biasalah aku selalunya akan tidur di Rumah Rehat Datuk Yamud. Kebetulan mereka tengah buat promasi harga murah cuti-cuti di Machang. Jika ada rakanku di sekitar Machang bolehlah kontak aku. Talian DiGiku 016 9094343 insya-Allah akan di buka sepanjang aku di sana.

Aku akan menghadir majlis persandingan di Kampung Belukar Pulai Chondong pada hari Sabtu. Hari Ahad akan pulang ke Jenaris bersama Afiz & keluarga.

 Doakan perjalanan kami lancar dipermudahkan; selamat pergi ke Machang & selamat pulang ke Jenaris mengikut jadual.

04 Disember 2013

Puisi Sahabat Jiwa



BIARLAH AKU MENJERIT

Di celah-celah sinar mentari
kusambut dinginnya rona pagi
menyelimut samar kabus melingkari
di pepohon rimbun menghijau dalam sepi.

Aku di puncak gunung ini
bersama gerimis awan yang mengucup bibirmu
mencari langit yang lusuh birunya
sedangkan angin gunung mendakap dada.

Di birai puncak ini
aku menjerit namamu...indah
penuh gema yang mengudara bertebaran
menyusur lautan meniti lembah-lembah
mengejar belantara berlari di rimba-rimba
membelah dada langit menggegar seluruh alam
memecah sunyinya waktu yang kesepian.

Di puncak ini
aku resah kerinduan
nanar menggapai lembut dadamu
terdera mencari kucupan bibirmu lagi
tersiksa aku bersama rangkulmu yang panjang
aku merindu dakapan kasehmu di puncak rindu ini.

Namamu tetap aku jeritkan dalam jiwa...

## Sahabat Jiwa - AE##

03 Disember 2013

Petua Hilangkan Bau Ketiak

 
Masalah ketiak berbau?
Cubalah mana-mana petua di bawah:

  • Campurkan setengah camca teh kapur dengan perahan sebiji limau nipis. Sapukan campuran pada ketiak selepas mandi setiap malam.
  • Sapukan air kapur makan pada ketiak 2 kali sehari.
  • Ambil beberapa helai daun pandan, bersihkan dan tumbuk hingga lumat. Perah dab tapis jusnya. Gunakan jus pandan untuk membancuh bedak sejuk. Sapukan bedak sejuk itu pada ketiak setiap malam sebelum tidur. Lihatlah hasilnya dalam masa seminggu.
  • Rebus 5 helai daun sirih bersama 5 kuntum bunga kenanga dan segelas air. Didihkan sehingga airnya tinggal setengah gelas. Tapis dan campurkan dengan sedikit gula merah. Amalkan meminumnya 2 kali seminggu.
  • Tumbuk 7 helai daun limau nipis hingga lumat. Campurkan dengan sedikit madu dan gentel-gentelkan sebesar kacang. Makan tiga kali sehari.
  • Setiap kali mandi, gosok kedua ketiak di lutut.
  • Setiap kali mandi, gosok ketiak dengan belakang tapak tangan.
  • Sapukan kulit pisang masak pada ketiak 15minit sebelum mandi. Kemudian basuh bersih dengan sabun.
  • Belah limau nipis, gosokkan pada ketiak setiap kali selepas mandi.
  • Gumpal beberapa helai daun sirih di tapak tangan sehingga mengeluarkan jusnya. Sapukan pada ketiak setiap kali sebelum mandi.
  • Tumbuk lumat beberapa helai daun pucuk jambu batu atau daun limau nipis. Gosokkan pada ketiak. Amalkan selalu.

02 Disember 2013

Petua Hilangkan Kedut di Wajah

Dapat sebatang lobak merah, satu sudu besar tepung jagung dan sebiji kuning telur. Parut lobak satukan bersama tepung jagung dan kuning telur. Gaul hingga mesra dan sapukan pada keseluruhan wajah dan leher sebagai masker. Biarkan sehingga kering anggarn selama 20 minit. Kemudian bilas bersih dengan air suam. Amalkan selalu, insyaAllah berkesan.

01 Disember 2013

Petua

.:: Petua Orang Melayu yang lain
 

Mengurangkan Dengkur
Tumbuk lumat tujuh biji badam dan campurkan ke dalam segelas susu panas. Minumlah beberapa minit sebelum tidur.

Menggalakkan Pokok Ros Berbunga
Siram pokok bunga ros dengan air cucian beras. InsyaAllah pokok akan mengeluarkan bunga yang banyak.

Menghilangkan Bau Petai Di Mulut
Goreng sedikit beras tanpa minyak. Kemudian kunyah beras tersebut sehingga lumat di mulut dan makan. InsyaAllah, bau petai atau jering tersebut akan hilang dengan mudah.

Mengilatkan Emas
Untuk mengilatkan emas, rendamkan emas dengan air asam jawa semalaman, kemudian gosok dengan ubat gigi.

Baju Terkena Minyak
Jika baju terkena minyak masak atau sambal, bubuh bedak atau tepung di tempat yang kena dan biarkan semalaman.

Mengilap Perabut Lama
Ambil bekas air, isikan lebih kurang satu liter air kemudian masukkan dua sudu cuka. Lapkan perabut anda dengan menggunakan bahan tersebut dengan kain yang lembut. InsyaAllah  perabut anda akan kembali berseri.


Menghilangkan Mabuk Perjalanan
Petua 1 : Jika anda mabuk kerana menaiki kenderaan, anda boleh berbekalkan sebiji limau. Ciumlah limau tersebut semasa dalam perjalanan, Insya-Allah rasa, meloya anda akan hilang. 
Petua 2 : Bancuh air didihan nasi bersama sedikit gula. Minum ketika suam. Amalkan selalu.
Menghilangkan Darah Pada Pakaian
Campurkan garam kasar dengan air. Rendamkan pakaian yang terkena darah ke dalam air tersebut. Biarkan semalaman dan kemudian cuci dan bilas seperti biasa.

Menghalau Semut Halus
Seringkali bila kita meletakkan barangan terutamanaya makanan ada saja semut halus yang menghurunginya. Cara mudah untuk menghalangnya adalah dengan menconteng disekeliling barangan tadi dengan kapur tulis. Dengan demkian semut halus tidak akan menganggu barangan tadi. Serbuk kapur tulis juga boleh ditaburkan dilaluan semut-semut untuk menghalaunya.


Mengelakkan Cermin Kenderaan Kabur
Basahkan sehelai tuala kecil, tuangkan beberapa titis shampoo mandian ke atasnya. Laplah bahagian luar dan dalam cermin kenderaan anda dengan menggunakan tuala tadi.

Elakkan Anak Mengigau
Jika anak anda sering bangun dan berjalan semasa tidur jangan risau. Sembelih ayam jantan dan ambil balongnya warna (Merah) diatas kepala atau dibawah lalu dimasak , ianya boleh di makan oleh sesiapa saja bersama nasi setelah dimasak gulai atau digoreng tidak memudaratkan kesihatan tetapi Ayam hendaklah disembelih halal,dan berilah makan kepada anak anda. Petua ini telah dicuba dan ternyata berhasil. InsyaAllah. 

Pakaian Terkena Cat
Rendamkan pakaian bersama minyak tanah. Biarkan beberapa jam. Kemudian basuh dengan air sabun, berus dan bilas seperti biasa.

Mengharumkan Bilik Tidur
Ambil beberapa helai daun pandan wangi, ramas-ramas dan pintalkan. Letakkan ditempat yang sesuai dalam bilik tidur anda. Atau anda boleh juga letakkan beberapa limau kasturi yang di belah dua di tempat sesuai. Bilik tidur anda akan sentiasa harum dengan adanya daun pandan atau limau kasturi berkenaan.

Terkena Atau Terpijak Paku Berkarat
Ambil segera sebatang bawang putih yang berdaun buang kulitnya kemudian celup dalam minyak dan panaskan di atas api,apabila sudah panas tampalkan pada bahagian yang terluka berulang kali buatlah 2 kali sehari. Insyaallah baik. 
Air Akuarium Tahan Lama
Bagi membuat air akuarium  lebih lama bertahan dari selalu ditukar ganti , masukkan seketul arang bagi menjernihkannya.

Menggemukkan Binatang Peliharaan
Campurkan hampas kelapa dengan tahu ikan bilis lalu diberikan kepada binatang peliharaan untuk dimakan. InsyAllah, ini akan menggemukkannya.

Menghindarkan Tikus
Ambil beberapa helai daun durian belanda dan letakkan di tempat-tempat yang sering menjadi laluan tikus. 

Membuat Minyak Urut Kelapa
Ramuannya ialah 3 camca besar halba, 4cm halia, 4cm kunyit hidup, 3 ulas bawang putih, 5 biji bawang merah dan minyak kelapa dibuat sendiri menggunakan santan daripada sebiji kelapa, dimasak sehingga menjadi minyak. Cara membuatnya ialah tumbuk kasar halia, kunyit hidup, bawang putih dan bawang merah. Masak bersama halba dan minyak hingga panas. Sejukkan dan simpan di dalam bekas kering agar tahan lama.

Melebatkan Misai dan Janggut
Ambil setengah gelas santan pekat yg dicampurkan dengan 1/4 gelas air kayu cendana. Telur udang yang telah dihaluskan juga dicampur. Sapu campuran tersebut rata-rata pada misai dan janggut anda. Hasilnya amat memuaskan.

Menghilangkan Karat Pada Pakaian
Petua 1 : Perahkan air limau nipis ke dalam bekas berisi satu sudu kecil garam halus. Kacau hingga sebati dan sapukan kepada pakaian yang terkena karat. Biarkan beberapa minit sebelum dibubuhkan sabun dan diberus seperti biasa. Petua 2 : Untuk menghilangkan kesan karat lama atau baru pada pakaian, bersihkan pakaian terlebih dahulu. Sapu sedikit kapur pada kesan karat tersebut dan perahkan limau nipis keatasnya. Biarkan 30 minit dan bolehlah dibilas.
Menghilangkan Kesan Kotoran Pada Seterika
Petua 1 : Gosokkan seterika yang panas di atas sehelai daun pisang. Hasilnya seterika dapat digunakan semula dengan licin dan sempurna.
Petua 2 : Ambil sehelai kertas suratkhabar. Lipat 2 atau 3 hingga ia menjadi agak tebal sedikit. Kemudian, gosoklah seterika di atas kertas tersebut berkali-kali. Nescaya seterika kembali bersih.
Mengharumkan Almari Pakaian
Petua 1 : Balut kulit limau dengan kain. Untuk cantik, ikat bungkusan ini dengan riben dan letakkan dalam almari.
Petua 2 : Letakkan dua helai daun pandan ke dalam almari tersebut.
Lilin Tahan Lama
Pada lazimnya kita akan menggunakan lilin apabila bekalan elektrik terputus.Tetapi kebiasaannya lilin akan cepat habis atau cair. Jadi untuk menjadikan lilin ini menyala lebih lama,cubalah anda simpan lilin ini di dalam peti sejuk selama lebih kurang 24 jam sebelum anda gunakan. Lihatlah hasilnya anda pasti kagum.

Suburkan Tanaman
Taburkan hampas teh di sekeliling pokok hiasan di dalam pasu dan siramlah tanaman itu seperti biasa, dalam beberapa hari, tanaman anda akan menjadi lebih subur dan hijau.

Digigit Binatang Bisa
Cara menghilangkan rasa sakit digigit binatang bisa seperti lipan, kala jengking dan sebagainya, cubalah sapukan air perahan tembakau atau biji asam jawa ke tempat yang sakit itu. Lakukan berulangkali.

Menghalau Nyamuk
Tumbuklah beberapa helai daun limau, kemudian diletakkan dalam piring/pinggan. Letakkan piring tersebut pada tempat yang banyak nyamuk terutama di tempat yang gelap.

Pakaian Terkena Dakwat
Petua 1 : Bancuh sedikit susu dengan sedikit air, biarkan pekat. Celupkan dan rendamkan pakaian yang terkena dakwat ke dalam bancuhan selama 20-25 minit. Kemudian, basuh dan bilas seperti biasa.
Petua 2 : Titiskan air limau yang bercampur dengan garam dan gosokkan perlahan-lahan dengan tangan. Kemudian, basuh dan bilas seperti biasa.

Menghilangkan Bau Asap Rokok
Letakkan sedikit hampas serbuk kopi di dalam tempat habuk rokok. Nescaya baunya akan bertukar menjadi wangi.

Melancarkan Laci Yang Tersekat
Jika laci almari atau meja anda tersekat-sekat dan sukar ditolak-tarik, ambil lilin dan gosokkan pada bahagian tepi-bawah laci anda. atau jika laci anda menggunakan rel di bahagian tengah, gosokkan lilin pada bahagian itu, selepas itu pasang kembali laci anda dan sorong tarik beberapa kali dan lihatlah hasilnya. Laci anda pasti akan lebih lancar.


Mengelakkan Muntah
Terdapat beberapa kaedah yang boleh dipraktikkan sebelum memulakan perjalanan jauh bagi mengatasi hal ini :
1. Hanya mengambil makanan yg lembut atau cair beberapa jam sebelum memulakan perjalanan
2. Pilihlah tempat duduk di bahagian depan samada bas atau kereta
3. Jika menaiki bot duduklah di bahagian tengah kerana kurang pergerakan dan tumpukan perhatian kepada sesuatu objek yang tetap seperti pulau atau kaki langit dan jgn sesekali berbaring
4. Tarik nafas dan gosoklah sekeliling leher anda atau halkum bagi mengelakkan rasa mual

Membentuk Semula Bunga Hiasan Lama
Bunga hiasan lama jangan dibuang. Jika terlalu kotor dan berhabuk ceraikan dari gubahan dan kocakkan di dalam air sabun, kemudian jemur hingga kering. Cuba gubah bunga tadi dalam bentuk baru atau guna bekas gubahan yang lain. Gubahan akan kelihatan baru dan menyerikan semula.

Mengelak Kain Batik Cepat Luntur
Ambil beberapa helai daun betik dan rebuskan dengan air. Ketika air rebusan masih panas, masukkan kain batik ke dalam air tersebut dan biarkan semalaman. Selepas itu, bolehlah dicuci seperti biasa. InsyaAllah, kain tidak mudah luntur.

Jika Kereta Di masuki Air
Ada masanya tanpa kita sedari kereta kita dimasuki air menyebabkan permaidani menjadi basah. jika dibiarkan bau yang tidak menyenangkan pasti muncul, lagi pula kita bimbang akan berlaku kekaratan pada lantai kereta yang pasti akan memakan belanja yang besar untuk membaikpulih. Jika anda menghadapi masaalah demikian kami cadangkan anda mencuba petua ini. Keluarkan pelapik getah dan selakkan permaidani yang basah itu. Letakkan beberapa lapis akhbar lama dan tutup kembali. Letakkan juga beberapa keping akhbar lama diatas permaidani sebelum anda meletakkan semula pelapik getah tadi. Gantikan akhbar lama itu setelah 2 hari dan ulangi sehingga anda dapati kelembapan telah tiada lagi. 


1